Digitalisasi Pertanian Efektif Tekan Kegagalan Panen

Baca Juga

MATA INDONESIA, PALEMBANG – Digitalisasi pertanian efektif menekan potensi kegagalan panen. “Bisa saya katakan bahkan tingkat keberhasilan petani yang menerapkan digitalisasi farming (pertanian) mencapai 100 persen,” kata Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Sumatra Selatan R Erwin Soeriadimadja, Jumat 8 Juli 2022.

Hal ini berdasarkan capaian petani binaan Bank Indonesia yang membuat klaster bawang merah dan cabai merah di Science Techno Park Kabupaten Ogan Ilir belum lama ini.

Petani binaan dengan menggunakan aplikasi di telepon seluler dapat mengetahui saat yang tepat untuk menyiram. Dan memberikan pupuk sehingga potensi kegagalan panen dapat ditekan.

Digitalisasi pertanian ini yakni penggunaan alat sensor tanah dan cuaca.  Monitoring pemupukan dan pengairan melalui telepon seluler dan monitoring lahan menggunakan kamera pengawas (cctv).

Berkat upaya ini petani bawang merah pada Februari lalu dapat memanen total 10 ton dari sebelumnya hanya tujuh ton.

Sejauh ini, Bank Indonesia telah menjalankan proyek percontohan pertanian bawang merah, cabai merah dan telur ayam. Ini bekerja sama dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Sumsel dan UPTD STP Kabupaten Ogan Ilir.

Ke depan, BI menargetkan kegiatan di STP Ogan Ilir ini. Dan menjadi proyek percontohan oleh kabupaten/kota lain di Sumsel untuk mendorong masuknya digitalisasi di sektor pertanian.

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Indonesia Berhasil Cetak Banyak Rekor dalam Ajang WWF ke-10

BALI — Indonesia kembali mencetak rekor dalam ajang tingkat dunia yang dipimpinnya sebagai tuan rumah. Kali ini, dalam perhelatan WWF...
- Advertisement -

Baca berita yang ini