Di Eropa Hanya Pakai Steward di Dalam Stadion, Kok Indonesia Libatkan Polisi?

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – PSSI buka suara terkait alasan melibatkan aparat di dalam stadion. Sebab, di Eropa polisi hanya menjaga keamanan di luar stadion.

Buntut tragedi Kanjuruhan yang menewaskan 131 orang, aparat menjadi sorotan, terutama cara mereka mengatasi kerusuhan. Selain menggunakan kekerasan dengan memukul atau menendang, polisi menembakkan gas air mata yang jelas dilarang oleh FIFA.

Sebagaimana tertuang pada Pasal 19 FIFA Stadium Safety and Security Regulation yang menegaskan pelarangan penggunaan gas air mata dan senjata api untuk mengamankan massa dalam stadion.

Berbeda dengan di Eropa, di dalam stadion hanya dijaga oleh steward yang biasanya merupakan sipil. Sementara polisi berjaga di luar stadion.

PSSI punya alasan kenapa menyertakan aparat seperti polisi dan TNI dalam pengamanan di dalam stadion.

“Kami tidak menyinggung mengenai keamanan, kami hanya menyangkut pelaksanaan sepakbola. Tapi itu juga menjadi perhatian kita, beberapa negara sudah pakai pasal 19 (FIFA),” kata Ketua Komite Disiplin PSSI, Erwin Tobing.

“Di Eropa steward sudah sangat berperan, sementara polisi hanya berjaga di luar. Cuma di kita (Indonesia) steward belum terlalu dikenal, terpaksa polisi harus masuk. Nanti akan dinilai apakah itu salah,” ujarnya,

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Cegah Skimming, Patroli Samapta Polresta Sleman Pantau Gerai ATM

Mata Indonesia, Sleman - Guna Mengantisipasi aksi kasus pembobolan ATM dengan metode skimming yang merugikan sejumlah nasabah Bank, Polresta Sleman secara rutin melakukan patroli ke titik-titik lokasi Anjungan Tunai Mandiri (ATM) di Kabupaten Sleman.
- Advertisement -

Baca berita yang ini