Masyarakat Cukup Puas dan Kawal UU Otsus Papua

Baca Juga

MATA INDONESIA, MANOKWARI – Masyarakat cukup puas dengan revisi kedua Rancangan Undang-Undang Otonomi Khusus (Otsus) Papua karena setidaknya 50 persen usulan mereka dimasukkan dalam RUU tersebut untuk disahkan sebagai Undang-Undang.

Ketua Lembaga Kultur Majelis Rakyat Papua Barat atau MRPB Maxsi Nelson Ahoren dalam sebuah dialog terbatas bersama sejumlah lembaga di Manokwari, Rabu, mengatakan bahwa meski revisi kedua UU 21 belum sepenuhnya sesuai harapan, namun sebagian besar aspirasi lembaga MRPB sudah diakomodir.

“Jika proposal kami tidak diakomodir, maka kami akan menolak. Namun lebih dari 50 persen aspirasi masyarakat lewat MRPB sudah dimasukkan dalam agenda revisi yang sedang dikerjakan oleh DPR RI dan pemerintah pusat,” katanya.

Maka, dia mengajak seluruh masyarakat Papua Barat bergandengan tangan mengawal proses pelaksanaan Otsus.

Sekarang, menurut dia, bukan waktunya lagi melakukan aksi dan menolak berlakunya Otsus di Papua.

Ketua Fraksi Otsus Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) Papua Barat, George Dedaida menegaskan akan mengawal pengesahan revisi kedua UU Nomor 21 Tahun 2001.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

KPU Sleman Gelar PSU pada 24 Februari 2024 di 11 TPS, PPS dan PPK Dipilih Ketat

Mata Indonesia, Sleman - KPU Sleman segera menyelenggarakan pemungutan suara ulang (PSU) dan pemungutan suara lanjutan (PSL) sesuai rekomendasi sebelumnya. Ada 11 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Bumi Sembada yang akan menjadi lokasi PSU dan PSL.
- Advertisement -

Baca berita yang ini