Keramaian di Malioboro Hasilkan 30 Ton Sampah saat Malam Tahun Baru

Baca Juga

Mata Indonesia, Yogyakarta – Saat pergantian tahun malam Minggu, warga ramai berkumpul di sekitar Malioboro untuk menyaksikan perayaan kembang api sebagai simbol awal Tahun 2024. Tingginya jumlah partisipan mencerminkan peningkatan volume sampah, termasuk sampah plastik dari alas duduk hingga kemasan minuman.

Berdasarkan catatan Kabid Pengolahan Persampahan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Jogja, Haryoko sejumlah besar sampah terkumpul di jalan-jalan di sekitar Tugu, Malioboro, Kraton (Gumaton), dan area sekitar Tugu.

Contohnya, Jalan Sudirman sebelum Tugu hingga Jalan Diponegoro dan dari arah timur, sampah terpantau di Jembatan Gondolayu hingga Tugu, serta wilayah Senopati.

Meskipun tidak ada persiapan khusus dengan menambah personel, Haryoko mengungkapkan bahwa pihaknya hadir lebih awal, biasanya bersih pada pukul 07.00 WIB, dengan perkiraan selesai pada pukul 06.00 WIB.

“Namun, volume sampah di sekitar Tugu saja mencapai 15 ton, diangkut menggunakan tiga truk. Sampah di area Gumaton juga mengalami peningkatan, dengan dua compactor beroperasi, setara dengan sekitar 14 ton sampah,” terang dia Minggu 31 Desember 2023.

Menurut laporan Dinas Kebudayaan, total sampah dari luar dan dalam kawasan Gumaton mencapai kurang lebih 30 ton.

Sampah-sampah ini diangkut ke TPS 3R Nitikan, yang dilengkapi dengan mesin press untuk mengolah sampah dari Gumaton.

Haryoko menjelaskan bahwa sebagian sampah juga dibawa ke depo, sehingga dari tiga truk yang dioperasikan pada pagi hari, semuanya berhasil diselesaikan tanpa harus dibawa ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Seru dan Guyup, KAPOLDA DIY Main Bola Bareng Komunitas Wartawan Jogja

Mata Indonesia, Yogyakarta - Komunitas Wartawan Jogja (Warjog) menggelar turnamen sepakbola dengan tajuk “SS Journalist Mini Soccer” bersama Polda DIY, di Condongcatur Soccertaiment pada Minggu (25/2/2024).
- Advertisement -

Baca berita yang ini