Lakukan Hal Ini, Jika Anda Diserang Hewan Berbisa

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Hewan berbisa yang wajib Anda waspadai secara medis terdiri dari 6 kelompok besar, yakni: cnidaria, ikan berbisa, ular laut, kalajengking, laba-laba, hymenoptera, dan ular darat berbisa.

Hewan diklasifikasikan berbisa jika memiliki alat khusus untuk menyuntikkan racun. Cairan beracun yang dikirim melalui gigi khusus, sengatan, panah, atau rambut. Hal ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan biologis penting, seperti pertahanan diri atau menangkap mangsa.

Bisa, racun, dan efek klinisnya

Bisa adalah campuran kompleks spesies, subspesies, atau bahkan zat spesifik varian geografis yang sangat aktif secara farmakologis dan dapat menyebabkan berbagai tanda dan gejala klinis. Efek bisa sebagian besar spesifik spesies, yang membuatnya sulit untuk mentransfer pengamatan dari hewan ke manusia. Berbagai macam tanda dan gejala bisa pada manusia dikelompokkan menjadi 7 kelas, di antaranya: efek lokal, autofarmakologis, antihemostatik, neurologis, otot, jantung, dan ginjal.

Tindakan yang Harus Dilakukan Bila Tergigit Hewan Berbisa

Ular

Diperkirakan 50.000–100.000 orang meninggal setiap tahun hanya karena gigitan ular, dan lebih banyak lagi yang menderita cacat permanen. Ular berbisa memiliki taring yang terletak di depan rahang atas yang berisi saluran racun yang mengalir di sepanjang bagian dalam taring. Racun diproduksi di kelenjar ludah khusus.

  • Gejala klinis: Susunan kimiawi bisa ular, yang bervariasi menurut spesies, subspesies, dan bahkan tingkat varian geografis, menyebabkan berbagai tanda dan gejala klinis. Pembagian gejala menjadi efek lokal, autofarmakologis, antihemostatik, neurologis, otot, jantung, dan ginjal membantu menentukan stadium pasien.

Sehubungan dengan informasi tentang distribusi geografis, habitat, dan perilaku ular, pola klinis tanda dan gejala berguna untuk mengidentifikasi pelakunya. Pada beberapa gigitan ular (crotalid, viperids, dan beberapa kobra), tetapi tidak pada yang lain (pada kraits, coral snakes, dan beberapa elapid Australasia), pembengkakan lokal menunjukkan bahwa racun telah disuntikkan, dan tidak adanya pembengkakan dapat dipastikan tidak relevan secara klinis.

Efek autofarmakologis dari gigitan ular dapat menyebabkan ekstravasasi cairan yang bersirkulasi dan syok hipovolemik serta gambaran klinis yang menyerupai reaksi hipersensitivitas tipe I yang sebenarnya. Darah dan pendarahan yang tidak dapat dikoagulasi sering terjadi pada pasien, pembekuan darah juga terganggu oleh gangguan endotel kapiler yang diinduksi toksin. Selanjutnya kelumpuhan, yang akhirnya juga mempengaruhi otot-otot pernapasan. Gagal ginjal akut sebagian besar disebabkan oleh hipotensi dan syok.

  • Pencegahan dan pertolongan pertama: Tidak ada metode yang dapat diterapkan secara universal untuk secara andal menunda pengangkutan racun dari tempat gigitan ke dalam sirkulasi sistemik tanpa menyebabkan kerusakan. Menenangkan dan melumpuhkan pasien (yaitu dengan membebat anggota badan yang tergigit dan menggendong pasien) setelah kecelakaan sangat penting. Lebih efektif adalah penerapan perban krep untuk menekan pembuluh limfatik, sehingga menghambat penyebaran sistemik.
  • Pengobatan: Pengobatan gigitan ular idealnya bergantung pada pengobatan suportif simtomatik dan terapi antivenom spesifik. Indikasi penggunaan antibisa adalah tanda dan gejala envenoming sistemik; hipotensi atau tanda dan gejala lain dari reaksi autofarmakologis, kelainan hemostatik atau perdarahan sistemik spontan, paralisis, rhabdomyolysis, tanda dan gejala kardiovaskular, dan gangguan ginjal.

Dalam envenoming lokal, antibisa diindikasikan jika; spesies yang menyebabkan gigitan diketahui menyebabkan nekrosis lokal; ada pembengkakan yang melibatkan lebih dari setengah dari anggota badan yang digigit;  ada pembengkakan progresif cepat; dan  ada gigitan di jari tangan atau kaki. Kita harus sangat menyadari bahwa tanda dan gejala keracunan bisa sangat tertunda, sehingga memerlukan pengamatan pasien 24 jam setelah gigitan.

Selain pengobatan antibisa, perawatan medis suportif (misalnya, dukungan pernapasan dan terapi penggantian ginjal) secara teratur diperlukan jika terjadi gigitan ular. Darah yang tidak dapat dikoagulasi dan perdarahan yang berurutan harus didiagnosis lebih awal untuk memulai dan mengulangi terapi antibisa, jika diperlukan.

Perawatan kerusakan jaringan lokal di sekitar lokasi gigitan. Karena bakteri dapat masuk melalui taring ular dan dapat menyebabkan infeksi luka berikutnya, termasuk abses, profilaksis tetanus harus ditingkatkan. Luka harus ditindaklanjuti dan antibiotik harus diberikan bila diindikasikan.

Kalajengking

Kalajengking menimbulkan sengatan yang menyakitkan dipegang. Spesies ini termasuk dalam Buthidae Family; Hewan-hewan ini memiliki pencapit yang lebih ramping daripada kerabat mereka yang kurang berbahaya. Kalajengking adalah artropoda nokturnal yang hidup di dalam atau di dekat rumah. Manusia tersengat ketika tidak sengaja menekan kalajengking yang bersembunyi di tempat tidur, koper, sepatu, dan pakaian.

  • Gejala klinis: Bisa kalajengking menyebabkan rasa sakit, eritema, dan pembengkakan. Bisa biasanya berkembang dalam 2 tahap: fase kolinergik yang melibatkan muntah, berkeringat, hipersalivasi, priapismus, bradikardia, dan hipotensi arteri, diikuti oleh fase adrenergik yang melibatkan hipertensi arteri, takikardia, dan gagal jantung.
  • Pencegahan dan pertolongan pertama: Tindakan pertolongan pertama, seperti membebat anggota badan yang terkena menggunakan perban krep.
  • Pengobatan: Nyeri l dikendalikan dengan anestesi lokal dan anestesi regional. Pengobatan luka dan profilaksis tetanus adalah penting. Preferensi pengobatan pasien keracunan sistemik sangat bervariasi. Kontrol efek sistem saraf otonom yang terstimulasi berlebihan dengan -blocker (misalnya, prazosin), calcium-channel blocker (misalnya, nifedipine) dan ACE inhibitor (misalnya, captopril) telah berhasil dicapai di Israel dan India. Di Arab Saudi dan Amerika, penggunaan antibisa dianggap sebagai komponen pengobatan yang sama pentingnya.

Lebah

Lebah adalah serangga yang menyuntikkan racun dengan alat penyengat yang terhubung ke kelenjar racun di bagian terminal perut.  Lebah madu dan tawon tersebar luas dan banyak di iklim dingin dan tropis; oleh karena itu, kebanyakan manusia pernah mengalami beberapa sengatan selama hidupnya. Sengatan tunggal berbahaya bagi orang yang alergi terhadap bisa atau jika lokasi sengatannya terletak di tenggorokan.

Envenoming dalam arti sebenarnya (yaitu, mengalami efek racun langsung dari racun) jarang terjadi dan membutuhkan ratusan atau bahkan ribuan sengatan pada orang dewasa. Efek toksik langsung, berlawanan dengan reaksi alergi, menyumbang  kurang lebih lima  persen dari semua kematian yang disebabkan oleh sengatan spesies ini.

  • Gejala: Pada orang yang tidak alergi dan untuk sengatan tunggal, efek toksik lokal (termasuk nyeri, kemerahan, dan pembengkakan) adalah satu-satunya gejala klinis. Beberapa sengatan menyebabkan pembengkakan luas yang dapat menyebabkan hipovolemia dan hemolisis, gangguan neurologis, miolisis, dan gagal ginjal.

Namun, ancaman utama sengatan lebah adalah reaksi hipersensitivitas, yang bisa parah dan mengancam jiwa. Prevalensi alergi lebah madu dan racun tawon pada populasi Amerika Utara adalah 3,3 persen pada orang dewasa dan 0,8 persen pada anak-anak. Tanda dan gejala sistemik (misalnya, kemerahan atau diare) terjadi dalam beberapa menit setelah sengatan. Jika tidak diobati, ini dapat berkembang menjadi hipotensi, koma, bahkan kematian.

  • Pencegahan dan pertolongan pertama: Terapi hiposensitisasi harus ditawarkan kepada pasien yang memiliki reaksi alergi parah. Sengatan lebah harus dihilangkan secepat mungkin, karena mereka terus memompa racun ke dalam jaringan bahkan setelah mereka dipisahkan dari tubuh lebah .
  • Pengobatan: Adrenalin, steroid, dan antihistamin adalah landasan untuk melawan efek alergi dari racun lebah. Paling penting dan menyelamatkan nyawa adalah 0,1% adrenalin (0,5-1,0 mL untuk orang dewasa, 0,01 mL/kg untuk anak-anak), diberikan secara intramuskular, untuk pasien dengan anafilaksis sengatan. Pengobatan luka dan profilaksis tetanus harus dilakukan jika diperlukan.

Reporter: Sheila Permatasari

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Menjaga Netralitas Aparatur Sipil Negara Demi Wujudkan Pilkada 2024 Berintegritas

Netralitas Aparatur Sipil Negara (ASN) merupakan aspek krusial dalam pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Sebagai pelayan publik, ASN memiliki...
- Advertisement -

Baca berita yang ini