Selain Covid-19, India Mulai Waspadai Virus Nipah

Baca Juga

MATA INDONESIA, NEW DELHI – Virus Nipah menelan korban. Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun di negara bagian selatan India, Kerala meninggal dunia karena terinfeksi virus Nipah. Virus ini juga menginfeksi dua petugas kesehatan

Kematian tersebut merupakan insiden pertama di negara bagian yang dilanda Covid-19 setelah menimbulkan malapetaka di beberapa bagian distrik Kozhikode dan Malappuram sekitar tahun 2018.

Ketika Kerala mengalami peningkatan harian hampir 30 ribu kasus Covid-19, virus Nipah yang mematikan telah datang sebagai duri lain di sisinya, mendorong negara bagian itu untuk lebih meningkatkan kewaspadaan demi mencegah terjangkitnya infeksi yang berbeda.

Bertindak cepat, pemerintah negara bagian dan pusat mengirimkan petugas ke Kozhikode untuk menilai situasi di wilayah Chathamangalam Panchayat.

Apa itu virus Nipah, bagaimana penyebarannya?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Nipah (NiV) adalah virus zoonosis yang ditularkan dari hewan ke manusia dan juga dapat ditularkan melalui makanan yang terkontaminasi atau langsung antar manusia.

Pada orang yang terinfeksi, itu menyebabkan berbagai penyakit mulai dari infeksi asimtomatik (subklinis) hingga penyakit pernapasan akut dan ensefalitis fatal. Virus ini juga dapat menyebabkan penyakit parah pada hewan seperti babi, yang mengakibatkan kerugian ekonomi yang signifikan bagi peternak.

Meskipun virus Nipah hanya menyebabkan beberapa wabah yang diketahui hanya tersebar di Asia, virus ini menginfeksi berbagai macam hewan dan menyebabkan penyakit parah dan kematian pada manusia, membuatnya menjadi masalah kesehatan yang serius.

“Virus Nipah menyebar langsung dari manusia ke manusia melalui kontak dekat dengan sekresi dan ekskresi orang. Di Siliguri, India tahun 2001, penularan virus juga dilaporkan dalam pengaturan perawatan kesehatan, di mana 75 persen kasus terjadi di antara staf rumah sakit atau pengunjung,” demikian dikatakan WHO, melansir Livemint.

“Dari 2001 hingga 2008, sekitar setengah dari kasus yang dilaporkan di Bangladesh disebabkan oleh penularan dari manusia ke manusia melalui pemberian perawatan kepada pasien yang terinfeksi,” sambungnya.

WHO menyatakan bahwa infeksi pada manusia berkisar dari infeksi tanpa gejala hingga infeksi saluran pernapasan akut (ringan, berat), dan ensefalitis fatal. Orang yang terinfeksi virus Nipah awalnya mengembangkan gejala termasuk demam, sakit kepala, mialgia (nyeri otot), muntah dan tenggorokan sore.

Ini dapat diikuti oleh pusing, kantuk, kesadaran yang berubah, dan tanda-tanda neurologis yang menunjukkan ensefalitis akut. Beberapa orang juga dapat mengalami pneumonia atipikal dan masalah pernapasan parah, termasuk gangguan pernapasan akut. Ensefalitis dan kejang terjadi pada kasus yang parah, berkembang menjadi koma dalam waktu 24 hingga 48 jam.

Angka kematian akibat virus Nipah diperkirakan 40 persen sampai 75 persen. Angka ini dapat bervariasi menurut wabah tergantung pada kemampuan lokal untuk surveilans epidemiologi dan manajemen klinis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Apresiasi Aparat Keamanan Tangkap Petinggi OPM Paniai Papua

Satuan Tugas (Satgas) Damai Cartenz berhasil menangkap petinggi Organisasi Papua Merdeka (OPM) Paniai bernama Petrus Pekei, yang mana pernah...
- Advertisement -

Baca berita yang ini