Pemerintah Jaga Stabilitas Harga Pangan Jelang Idul Adha

Baca Juga

Pemerintah terus berupaya menjaga stabilitas pasokan dan kewajaran harga pangan pokok strategis menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Idul Adha pada 17 Juni 2024. Salah satu upaya yang dilakukan, yakni dengan melakukan analisa kondisi harga pangan secara nasional, termasuk di tingkat konsumen. Pemerintah daerah juga turut memastikan harga pangan aman dan stabil sehingga masyarakat tidak perlu khawatir.

Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas)/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi mengatakan, pihaknya melakukan analisa kondisi harga pangan secara rutin. Data harga-harga tersebut merupakan himpunan dari total 1.503 enumerator se-Indonesia mulai dari tingkat produsen, konsumen sampai grosir.

Mengacu pada harga pangan strategis rata-rata nasional di tingkat konsumen per 29 Mei 2024, komoditas beras medium dan premium di zona 2 dan 3, perlu dilakukan intervensi. Hal ini menimbang harga yang tercatat melebihi 5,89 persen sampai 15,54 persen dari Harga Eceran Tertinggi (HET).  Sementara untuk komoditas bawang merah, minyak goreng curah, gula konsumsi dan beras medium zona 1 dikategorikan dengan status waspada.

Pemerintah tentunya melakukan berbagai program intervensi ke pasar secara terus menerus. Bulan Juni ada Hari Raya Idul Adha yang biasanya akan mempengaruhi harga pangan, sehingga fokus pemerintah adalah memastikan pasokan dan harga yang baik dan stabil.

Lebih lanjut Arief mengatakan, melalui Perum Bulog, Bapanas telah menugaskan pelaksanaan beras program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) baik di tingkat konsumen maupun ritel modern. Per 29 Mei 2024, realisasi beras SPHP di tingkat konsumen telah mencapai 729 ribu ton dari target 1,2 juta ton. Sementara realisasi beras SPHP ke ritel modern sudah 50 ribu ton dengan 3 besar penyaluran ke Indomaret, Indogrosir dan Alfamart. Program intervensi lainnya juga dilakukan pemerintah dalam bentuk Gerakan Pangan Murah (GPM). GPM adalah instrumen andalan penstabilan kondisi pangan nasional. Pada periode Januari sampai Mei 2024, total GPM telah di­helat 4.695 kali di 37 provinsi dan 410 kabupaten/kota. Ini akan terus diintensifkan terutama menjelang HBKN Idul Adha.

Daerah juga memiliki peran sentral dalam  menjaga stabilitas harga menjelang hari raya keagamaan Idul Adha. Mereka menggunakan berbagai strategis untuk menjaga stabilitas harga komoditi pangan. Pemerintah Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, turut menggencarkan program GPM yang menyasar ke sejumlah desa untuk menjaga stabilitas harga pokok menjelang Hari Raya Idul Adha 1445 Hijriah/2024 Masehi.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Kuningan Dian Rachmat Yanuar mengatakan Program GPM ini bertujuan untuk menstabilkan pasokan dan harga pangan. Gerakan ini dirancang untuk memberikan akses pangan yang terjangkau bagi masyarakat, khususnya dalam menghadapi momen penting seperti Idul Adha. Program tersebut sudah mulai dilaksanakan, sala satunya di Desa Japara, Kuningan pada 4 Juni 2024. Pihaknya juga memastikan harga pokok untuk bahan pangan tetap stabil menjelang Idul Adha.

Dalam program GPM disediakan bahan pangan murah seperti beras, daging, aneka sayur dan lainnya yang dibeli oleh masyarakat. Program ini sangat membantu masyarakat, karena harga-harga berbagai komoditas ini dijamin di bawah pasaran karena ada subsidi dari pemerintah. Tidak hanya membantu pemenuhan kebutuhan pangan masyarakat, program ini menjadi salah satu strategi yang cukup efektif untuk mengendalikan inflasi di Kabupaten Kuningan mendekati hari besar keagamaan.

Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Palu juga terus mengupayakan menjaga stabilitas harga pangan di ibu kota Sulawesi Tengah menjelang lebaran Idul Adha 1445 hijriah tahun 2024.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Palu, Zulkifli mengatakan meski saat ini harga bahan pokok penting masih stabil, pihaknya tetap melakukan langkah-langkah strategis guna mengantisipasi lonjakan harga. Salah satunya melalui kegiatan pasar murah dengan sasaran dua wilayah yakni Kelurahan Tawaeli, Kecamatan Tawaeli dijadwalkan pada 13 Mei 2024, kemudian dilanjutkan di Kelurahan Tawanjuka, Kecamatan Tatanga pada tanggal 14-15 Mei 2024.

Selain itu Disperindag Kota Palu juga melakukan pemantauan ketersediaan pasokan dan harga di pasar tradisional secara rutin, untuk mengetahui sejauh mana perkembangan harga di tingkat pedagang. Langkah selanjutnya yang dilakukan, yakni membangun kerja sama dengan pemangku kepentingan di bidang pangan, termasuk menguatkan koordinasi dengan satuan tugas (Satgas) pangan. Zulkifli menekankan kepada para pedagang dan distributor jangan melakukan upaya-upaya yang dapat mempengaruhi stabilitas harga, salah satunya penimbunan bahan pangan. Sebab, menimbun bahan pokok atau pangan adalah tindakan yang melanggar aturan, dan sanksinya pidana. Saat ini stok pangan khususnya komoditas beras di Kota Palu sangat memadai, pasokan di gudang logistik Bulog mencapai 24 ribu ton. Oleh sebab itu, masyarakat tidak perlu khawatir karena pemerintah menjamin ketersediaan bahan pokok agar selalu terpenuhi.

Dukungan pemerintah daerah dalam menjaga stabilitas harga pangan merupakan energi positif bagi pemerintah sehingga upaya menjaga stabilitas harga pangan menjelang hari besar keagamaan hari Raya Idul Adha bisa terlaksana sesuai dengan arah kebijakan. Upaya pemerintah dalam menjaga stabilitas harga pangan di berbagai wilayah tersebut patut diapresiasi.

Hal ini agar masyarakat memahami bahwa pemerintah terus melakukan hal terbaik untuk memenuhi kebutuhan masyarakat luas. Pemerintah terus berkomitmen memastikan kebutuhan masyarakat tercukupi tanpa terganggu oleh fluktuasi harga atau anomali pasar yang mungkin terjadi jelang perayaan Idul Adha. Oleh karena itu, masyarakat bisa tenang menyambut Idul Adha dengan melakukan kegiatan konsumsi di pasar seperti hari-hari normal biasanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Kehadiran Aparat Keamanan DemiLindungi Masyarakat dari OPM

Keberadaan aparat keamanan di Papua tidak lain adalah upaya untuk melindungi masyarakat Bumi Cenderawasih dari kekerasan Organisasi Papua Merdeka...
- Advertisement -

Baca berita yang ini