Masa Depan Transisi Energi Sangat Cerah

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Masa depan Indonesia dalam proses transisi energi sangat cerah. Karena memilki hampir semua jenis sumber energi.

“Jika perbandingannya dengan negara tetangga, kita ini masih lebih baik,” kata Direktur Jenderal (Dirjen) Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Dadan Kusdiana, Kamis 1 September 2022.

Indonesia mempunyai sekitar 3.700 gigawatt potensi energi terbarukan dengan jenis yang bervariasi dan tersebar merata mulai dari Aceh sampai Papua.

Menurutnya, Indonesia tak hanya memiliki potensi energi matahari dan panas bumi saja tetapi juga ada air, angin, hidrogen, ataupun bioenergi.

Dadan menyampaikan bahwa Nusa Tenggara Timur yang kurang curah hujannya memiliki kualitas sinar matahari 30 persen lebih baik. Daripada wilayah lainnya di Indonesia.

Sebagai negara maritim, kata Dadan, Indonesia mempunyai potensi energi laut yang besar. Sumber daya itu membutuhkan inovasi dari generasi muda karena energi laut akan menjadi energi masa depan.

“Kita punya mineral yang sangat lengkap kecuali litium, sebetulnya kita punya tetapi skalanya terlalu kecil, air dari panas bumi itu kalau diolah keluar lithium. (Mineral) yang lainnya kita punya, nikel, mangan, kobalt, besi, tembaga itu kan bahan bahan utama untuk membuat baterai,” kata Dadan.

“Ini tergantung kita mau kemana membawa Indonesia. Menurut saya, kita harus belajar dan berinovasi mengembangkan potensi energi bersih,” imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) Indonesia Jeff Cohen, mengatakan pihaknya menyadari keterlibatan strategis generasi muda di seluruh dunia. Terkhusus di Indonesia untuk mendorong pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan.

Menurutnya, USAID mendukung berbagai program yang digerakkan oleh generasi muda dalam menciptakan inisiatif.

“Cra berpikir generasi muda jauh lebih mampu untuk berkreasi menunjukkan kecintaan terhadap transisi energi energi sebagai upaya mengatasi dampak negatif perubahan iklim dan mengambil tindakan terhadap solusi energi terbarukan,” katanya.

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Hujan Deras masih jadi Ancaman di DIY, BPBD Perpanjang Masa Siaga Darurat Bencana

Mata Indonesia, Yogyakarta - BPBD DIY telah memutuskan untuk memperpanjang masa siaga darurat bencana dari tanggal 1 Maret - 31 April 2024. Sebelumnya, masa siaga darurat bencana berlangsung dari tanggal 20 Desember 2023 hingga 29 Februari 2024.
- Advertisement -

Baca berita yang ini