Dukung Peningkatan Produksi Kedelai Kabupaten Sleman, Pemkab Lakukan Gerakan Tanam Kedelai 2023

Baca Juga

Mata Indonesia, Sleman – Dalam rangka memotivasi dan mendukung produktivitas petani kedelai Kabupaten Sleman, Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo lakukan Gerakan Tanam Kedelai Tahun 2023 sekaligus menyerahkan Dokumen Kajian Akademik Rancangan Peraturan Bupati tentang Pengembangan Pertanian Organik Berbasis Kawasan pada Sabtu, (17/6) di Bulak Kelompok Tani Sido Mulyo, Ketandan, Madurejo, Prambanan.

Turut hadir dalam kesempatan yang sama, Direktur Fasilitas Riset dan Rehabilitasi Pendidikan LPDP, Wisnu Sardjono, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan DIY, Sugeng Purwanto dan Wakil Rektor UGM Bidang Penelitian, Pengembangan Usaha, dan Kerja, Ignatius Susatyo Wijoyo

Dalam sambutannya, Kustini mengatakan pertanian memiliki peranan yang sangat penting dan strategis dalam pembangunan daerah di Sleman. Oleh karenanya diperlukan berbagai upaya untuk mendukung dan menjaga ketahanan pangan salah satunya komoditas kedelai. Ia menambahkan, Pemkab Sleman mendukung pengembangan komoditas kedelai dengan melibatkan ahli-ahli pertanian dan perguruan tinggi di Sleman.

“Pengembangan komoditas kedelai hendaknya dilakukan secara multiple helix sehingga diharapkan produktivitas kedelai dalam negeri meningkat dan mengurangi impor kedelai sehingga petani kita sejahtera,” ujarnya

Lebih lanjut, Kustini juga berharap melalui Raperbub Tata Kelola Pertanian Organik dari Universitas Gadjah Mada ini dapat menambah semangat dan motivasi petani kedelai agar meningkatkan produktivitas serta memacu pertanian organik di Kabupaten Sleman.

Direktur Fasilitas Riset dan Rehabilitasi Pendidikan LPDP, Wisnu Sardjono dalam sambutannya mendukung Program Riset Produktif Inovatif (RISPRO) LPDP untuk diterapkan di Kabupaten Sleman. Ia mengatakan produksi kedelai harus diperhatikan tata niaganya untuk melindungi masuknya kedelai impor agar tidak mengganggu stabilitas kedelai lokal.

“Saya senang LPDP bisa berperan dalam pembangunan Kabupaten Sleman,” ujarnya

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman, Suparmono melaporkan bahwa melalui Dana APBN Tugas Pembantuan Tanaman Pangan Dinas Pertanian Ketahanan Pangan D.I Yogyakarta tahun 2023, Petani di Kabupaten Sleman melakukan perluasan tanam dan mendapat bantuan pengembangan kedelai seluas 242 ha yang dikelola 29 kelompok tani 10 Kalurahan di 4 Kapanewon.

“Dengan bantuan senilai total Rp.431.970.000 ini diharapkan memotivasi dan membangkitkan semangat petani bertanam dan meningkatkan produksi kedelai,” ujarnya

Adapaun bantuan yang diterima antara lain benih Anjasmoro 50 kg/ha, NPK 50 kg/ha, pupuk hayati 3 liter/ha, Bio Pestisida 1 liter/ha. Peningkatan produksi kedelai dilakukan dengan cara memperkuat tumbuh tanaman melalui penggunaan bahan-bahan ramah lingkungan yaitu pupuk organik, pupuk hayati, bio pestisida dan pestisida hayati sehingga lahan menjadi subur, lingkungan lestari dan produksi tinggi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Putusan MK Mengikat dan Final, Semua Pihak Harus Terima Lapang Dada

Mahkamah Konstitusi (MK) telah menyelesaikan sidang sengketa hasil pemilihan presiden dan wakil presiden 2024. Keputusan yang diambil oleh Mahkamah...
- Advertisement -

Baca berita yang ini