Nasib Prajurit KNIL yang Dilupakan Belanda

Baca Juga

MINEWS – Sebagian tentara Koninklijkk Nederlandsch-Indisch Leger (KNIL) Ambon terakhir yang tersisa, resmi diberikan medali dan penghormatan oleh Menteri Pertahanan Belanda Inspektur Jenderal Angkatan Bersenjata Hans van Griensven.

Mengapa sebagian, karena masih ada veteran KNIL asal Pulau Maluku yang sepertinya sengaja atau tidak sengaja dilupakan. Seperti yang dialami Mezach Pattikawa, yang hingga saat ini belum mendapatkan pengakuan dari pemerintah Belanda.

Apa yang dialami Mezach tersebut kini dituangkan dalam sebuah surat yang dituliskan oleh sang cucu, Jeftha Pattikawa. Surat berbahasa Belanda yang dikutip dari javapost.nl, pada Rabu 20 Februari 2019, berisikan tentang upaya seorang cucu untuk ‘menghibur’ agar sang kakek melupakan medali dan pengakuan dari Kerajaan Belanda.

Jeftha juga menceritakan kisah perjalanan hidup Mezach yang meninggalkan Maluku demi KNIL dan menetap di Belanda hingga akhir hayatnya. Berikut isi surat Jeftha tersebut:

Kakek yang terhormat,

Kamu pasti tidak percaya ini. Saya membaca berita minggu lalu bahwa tentara KNIL Ambon terakhir yang masih hidup menerima penghormatan dan status veteran dari Kementerian Pertahanan dan medali yang menjadi hak mereka. Saya bertanya-tanya apakah itu pesan dari tahun lima puluhan karena NOS, yang membicarakan tentang ‘orang Ambon’. Apakah saya melewatkan sesuatu? Di artikel tersebut saya sedang berada pada tanggal 30 Oktober 2017. Hampir 70 tahun setelah Anda tiba di Belanda. Saya bertanya-tanya apakah ada tentara KNIL Maluku yang hidup sama sekali.

Kakek pernah mengatakan kepada saya bagaimana bisa sampai di sini untuk bertugas dan menunjukkan surat pemecatan di tangan kakek. Bagaimana kakek bersama keluarga ditempatkan di sebuah kamp konsentrasi kosong dan tidak menerima gaji apapun, apalagi pensiun seorang veteran.

Ini pekerjaan menjadi sulit bagi kakek, karena selain tiga gulden pence per minggu yang diterima dari negara bagian, kakek dipaksa untuk mendapatkan penghasilan dari seorang petani blueberry. Padahal kakek berjuang banyak perang untuk Belanda untuk melindungi koloni tersebut.

Kakek juga mengatakan kepada saya bagaimana harus memindahkan kerikil pada lutut telanjang sebagai hukuman di kamp pengasingan Jepang dengan seberkas sinar di bahumu. Atau terpaksa berjalan di atas tricolor dan meludahi citra ratu. Jelas, ini berbalik dari kesetiaan kakek yang mendalam kepada kerajaan Belanda. Anehnya, kerajaan yang sama mengabaikan kakek di sini selama bertahun-tahun. Mereka meninggalkan kakek dalam kedinginan dan tidak melihatnya.

Jika Kementerian Pertahanan telah mengambil tanggung jawab pada saat itu, maka kemungkinan besar kakek akan menjadi guru matematika atau pemusik, seperti yang pernah kakek katakan kepada saya. Mozart Maluku yang pertama. Apakah kakek ingin menggantungkan pakaian tentara di pohon willow?

Waktu yang pudar dan keadaan yang tidak menguntungkan membuat kakek selamanya menjadi pahlawan perang yang terlupakan, tanpa pengakuan, jauh dari rumah. Betapa sialnya.

Di tempat barak kita sekarang bertingkat rumah dengan monumen di sudut jalan. Saya sendiri tidak lagi tinggal di lingkungan itu, tapi tetap suci bagi saya karena ini adalah tempat di mana kakek berhasil membangun eksistensi yang bermartabat dan terhormat meskipun semuanya ada. Terima kasih untuk waktu yang kakek berikan. Dan lupakan medali itu. Kita tahu lebih baik kan?

*Jeftha Pattikawa adalah seorang penulis dan pembuat film Amsterdam, lahir di sebuah kamp barak Molucca di Gelderland. Dia adalah cucu dari dua tentara KNIL Maluku. Kini, Pattikawa sedang mengerjakan proyek film Lost Tyre , tentang pemuda Maluku dari akhir tahun tujuh puluhan sampai awal tahun sembilan puluhan.

*KNIL adalah tentara kolonial Belanda dan ada dari tahun 1830 sampai 1950. Tentara KNIL harus berperang melawan pejuang kemerdekaan Indonesia. Ketika Belanda kalah dalam pertempuran itu dan Indonesia merdeka, tentara tersebut datang ke Belanda pada tahun 1951. Bukan kehendak bebas mereka sendiri. Mereka tidak bisa tinggal di Indonesia merdeka, karena dianggap kolaborator di sana.

Tinggal di Belanda akan bersifat sementara. Para tentara ditempatkan bersama keluarga mereka di rumah-rumah khusus. Sejak saat itu mereka berjuang untuk mendapatkan pengakuan resmi atas status mereka sebagai mantan militer. Sebuah masalah yang sulit karena pemerintah Belanda tidak mau menanggapi permintaan dan tuntutan yang paling besar.

Berita Terbaru

Pemerintah Optimis Perekonomian Indonesia Terus Bertumbuh

Optimisme pemerintah dalam memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang terus meningkat di tahun-tahun mendatang merupakan sebuah harapan yang perlu didukung...
- Advertisement -

Baca berita yang ini