Kisah Prajurit Bekang TNI AD Jadi ‘Ayah’ Bayi Positif di RS Darurat Wisma Atlet

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet pasien seorang ibu dan bayi berusia tujuh bulan yang terkonfirmasi positif virus corona atau COVID-19. Hal ini menjadi tantangan tersendiri bagi Prajurit Pembekalan dan Angkutan (Bekang) TNI AD yang bertugas merawat si bayi.

Prajurit harus bolak-balik setiap 3 jam sekali untuk mengantar sebotol susu untuk bayi berinisial B di tower 7 Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta Pusat. Maka, para prajurit Bekangdam inilah yang jadi ‘ayah’ sementara bagi sang bayi.

Hal itu disampaikan Wakabekangdam Jaya, Letkol Cba Dian Bagas, yang mengatakan apa yang dilakukan anggotanya tersebut terlihat sederhana, namun sangat berbeda saat di RS darurat Wisma Atlet.

“Situasi ini tentu berbeda, tatkala terjadi di Zona Merah (RSD) Wisma Atlet,” ujarnya, dalam keterangan tertulis.

“Sangat kompleks, seperti kondisi si bayi dan ibunya, ketepatan waktu atau mirip seperti kita di rumah ketika punya bayi lah,” katanya lagi.

Deni keselamatan, lanjut dia, Proses antar susu itu pun dilalui dengan ketat. Prajurit yang mengantar susu wajib mengenakan APD dan disterilisasi usai kembali dari tower 7, dimana B dan Ibunya dirawat.

“Meski demikian, sebagai prajurit, kami senang dan bahagia ketika kemudian adik B bisa minum susu dipelukan Sang Ibu,” kata Bagas.

BACA JUGA: Viral! Cerita Pasien Positif Covid-19 saat Dirawat di RS Darurat Wisma Atlet

Sementara itu, salah satu yang bertugas yakni Kapten Cba Umar, anggota Bekangdam Jaya yang tergabung dalam Kogasgabpad mengatakan bersama anggota lainnya, mereka juga bertugas untuk mengantar susu buat bayi B dan logisitik untuk pasien dan para tenaga medis lainnya.

“Setiap tiga Jam kami mengantarkan susu. Kasihan, selain tidak bisa minum ASI, susu pun harus dibuat dari wilayah yang steril, “ujar Umar.

Menurutnya, pengalaman pertama yang dialaminya ini, menjadi kebanggaan tersendiri baginya. “Ini juga tugas kehormatan bagi kami, selain demi masa depan bayi B dan keluarganya, juga bagi para pasien lainnya. Pengabdian ini, merupakan tekad kami selaku prajurit dalam membantu rakyat dan bangsa Indonesia dalam mempercepat, situasi wabah Corona, khususnya di wilayah Jabotabek,” ujar Umar.

Pengantaran susu pun dilakukan secara bergiliran. Pasalnya, mereka perlu menggunakan APD yang wajib dikenakan selama 8 jam. Pada kurun waktu tersebut, mereka tidak bisa makan, minum, bahkan buang air sekalipun.

“Kalau sudah mengenakan APD selama 8 jam, kita tidak diperbolehkan makan dan minum bahkan untuk buang air kecil pun di pampers, ini sudah SOP bagi para petugas yang naik dinas dan melayani pasien,” ujar Umar.

Lebih lanjut Umar menyampaikan bahwa pada awalnya mereka bertiga hanya bertugas untuk mengawasi makanan yang disediakan katering, namun dengan adanya bayi B ini, mereka sukarela menjadi pengantar susu baginya.

“Per tiga jam kami bergiliran bertiga, setiap pengantaran minimal berangkat berdua. Seperti saat ini, saya kebetulan sedang off dan dua orang anggota sekarang yang bertugas. Kalau sebelumnya, kita tidak sempat istirahat,” ujar Umar.

Sementara itu, sang Ibu bayi, Siska Herlianti, dalam videonya mengutarakan rasa terima kasihnya kepada RSD Wisma Atlet Kemayoran dan para prajurit Bekang serta tenaga kesehatan yang telah membantu mereka.

“Terima kasih, karena telah merawat dan memberikan susu untuk mempercepat kesembuhan anak saya B, yang masih berusia 7 bulan,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

KPU Sleman Gelar PSU pada 24 Februari 2024 di 11 TPS, PPS dan PPK Dipilih Ketat

Mata Indonesia, Sleman - KPU Sleman segera menyelenggarakan pemungutan suara ulang (PSU) dan pemungutan suara lanjutan (PSL) sesuai rekomendasi sebelumnya. Ada 11 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Bumi Sembada yang akan menjadi lokasi PSU dan PSL.
- Advertisement -

Baca berita yang ini