Green Day, Kisah Dua Anak Punk Billie Joe Armstrong dan Mike Dirnt

Baca Juga

MATA INDONESIA, LOS ANGELES – Lusuh, kusam dan berantakan. Perkenalan pertama  Billie Joe Amstrong (11 tahun) dengan Michael Ryan Pritchard (Mike Dirnt) seorang anak kecil berusia 8 tahun di sekolah dasar di Crockett, California. Keduanya bisa berteman dekat karena sama-sama suka dengan band punk klasik, Ramones dan Dead Kennedys.

Mike seorang anak punk sejati. Ia mengenalkan dunia punk kepada Billie Joe. Sama-sama hidup susah, keduanya langsung akrab dan bersahabat erat. Malah Mike kemudian memutuskan pindah ke rumah Billie setelah orangtuanya pindah ke luar kota karena miskin. Mike tinggal di garasi Billie.

Lahir dari keluarga sederhana, Billy Joe Armstrong adalah anak paling muda dari enam bersaudara. Ia lahir pada 17 Februari 1972 di Oakland, California. Ibunya, Ollie salah menulis nama ketika Billie lahir. Dia memberikan nama Billie yang seharusnya ditulis Billy.

Ayahnya, Andy Armstrong, adalah pemain musik jazz dan supir truk yang meninggal karena kanker ketika Armstrong berumur 10 tahun. Ibunya, Ollie Jackson, adalah pelayan di Rod’s Hickory Pit. Belakangan Billie dan Mike Dirnt bekerja membantu ibunya.

Ibunya Billie menikah dengan seseorang yang amat dibenci oleh Billie Joe dan saudara-asaudaranya. Hal ini membuat Billie melampiaskan amarahnya ke musik.

Hal yang sama juga dialami Mike Dirnt. Lahir pada 4 Mei 1972 dengan ibu seorang remaja pecandu heroin. Ibunya tak suka dengan Mike sehingga ia diserahkan untuk diadopsi pada usia 6 minggu. Orang tua angkatnya bercerai waktu ia berumur 7 tahun dan ia tinggal dengan ibunya, seorang Indian yang harus bekerja 3 jenis pekerjaan untuk menghidupi keluarga. Seperti Billie Joe, ia berlindung pada musik, memainkan gitar di kamarnya. Setelah mereka bertemu di Carquinez, mereka membuat tempat latihan di ruang keluarga rumah Billie dan memainkan lagu-lagu Van Hallen dan Motley Crue. Ketika ibu Dirnt bangkrut dan kehilangan rumahnya, Dirnt pindah ke garasi keluarga Armstrong.

"<yoastmark

Sejak itu Keduanya tak terpisahkan. Terkadang Mike membela Billie saat mendapat perudungan dari kawan-kawan sekolahnya. Di sekolahnya, Billie mendapat panggilan ‘Dua Dollar’, karena suka memakan ganja seharga 2 dollar.

Sejak remaja Mike dan Billie bermain gitar bareng dan banyak membuat lagu. Karena keterampilan bermusik mereka semakin baik, Billie dan Mike kemudian membentuk band dengan nama Sweet Children.

Sebagai anak punk, mereka berdua punya mimpi yang sama untuk membuat band punk. Mereka pun sering mampir ke klub kecil bernama Gilman, tempat nongkrong anak-anak Punk di California.

Berlokasi di samping toko bahan pengawet di distrik pergudangan di Berkeley. Gilman 924 merupakan pusat dari kumpulan generasi punk penuh tattoo dan rambut mohawk yang menjalankan tempat ini secara sukarela dan kerjasama. Gilman adalah tempat dimana Billie dan Mike jatuh cinta pada musik punk. Di klub ini mereka belajar politik, kritik dan filsafat.

Di klub itu, keduanya bertemu dengan Al Sobrante alias John Kiffmeyer, pemain drum. Ketiganya akhirnya sepakat untuk main dan tampil bareng di pentas musik punk dimanapun.

Mereka bertiga cukup sukses tampil di pentas musik punk. Sampai akhirnya mereka pada 1989, dengan modal sendiri merekam album, 39/Smooth. Sistem penjualan albumnya masih indie dengan pola tampil di panggung sekalian jualan CD dan kaset.

Mike, Billie Joe dan John Kiffmayer
Mike, Billie Joe dan John Kiffmayer

Namun band mereka ternyata tidak berkembang. Malah penonton di Gilman ternyata tidak menyukai musik mereka. Ketiganya nyaris frustasi karena mereka sudah mengorbankan semuanya, sampai-sampai Billie Joe keluar oleh sekolahnya. John Kiffmeyer sampai harus mencari pertunjukan yang bisa mengontrak mereka. John juga mengurus semua uang pengeluaran yang keluar dari kantung mereka. Jasa John semakin besar ketika ia mengenalkan Lawrence Livermore pemilik Lookout! Record dengan bandnya. Lawrence suka dengan gaya ketiganya sehingga akhirnya ia menawakan band ini untuk rekaman di labelnya.

Sesaat sebelum merilis single berjudul “1000 Hours”, band Sweet Children berganti nama menjadi Green Day. Nama ini berasal dari celetukan Billie dan Mike saat duduk seharian dan menghisap ganja.

Tahun 1989, album pertama mereka yang bernama 39/Smooth rilis. Ternyata albumnya lumayan laris dan Green Day mulai banyak penggemarnya. Mereka memutuskan tur keliling Amerika sambil menunggu Mike lulus dari Pinole Valley High School.

Bertiga mereka kemudian tur keliling Amerika. Tidur di basement orang supaya musiknya didengar. Kalau kelaparan, mereka menjual kasur dan kasetnya dengan harga murah. Yang penting mereka bisa makan, minum dan membeli bensin untuk mobil yang mereka pakai untuk tur.

Hanya setahun mereka tur, John makin frustasi karena tak ada perkembangan. Akhirnya ia memutuskan keluar dari band ini dan memutuskan untuk melanjutkan sekolah. Sayangnya John tak pernah pamit kepada kedua kawannya itu. Hal ini membuat Billie marah besar kepada John. Beruntung ada kawan John, pemain drum juga, Frank Edwin Wright III bersedia menggantikan posisi John. Frank pun berganti nama menjadi Tre Cool.

Billie makin terobsesi untuk membesarkan bandnya. Mereka kemudian membuat album baru, lagi-lagi dengan modal sendiri. Kerplunk! adalah album kedua mereka

Album ini membuat Green Day dilirik. Band ini menjadi salah satu jebolan terbaik Gilman yang menarik banyak penggemar dengan ciri khasnya musik 3 chord dan lirik lagu remaja punk.

Sesudah itu terjadi perang besar memperebutkan mereka di antara label-label besar. Green Day akhirnya mendapat kontrak dari Reprise Label. Pada Februari 1994 mereka merilis debut mereka, Dookie. Album ini meledak dan laris jutaan keping. MTV melirik mereka. Mereka bukan lagi anak punk berusia 20 tahun. Mereka sudah menjadi superstar.

Sayangnya, album berikutnya Insomniac (1995) dan Nimrod (1997) justru malah sebaliknya, drop. Ketiganya bukan anak punk lagi tapi sudah menikah dan mempunyai anak. Lirik-lirik Billie Joe Armstrong mulai berubah. Tidak lagi soal anak muda dan optimisme dalam hidup malah ketakutan bahwa ia akan menjadi tua, bosan, dan apatis.

Tiga tahun berlalu, band ini kemudian merilis album Warning pada tahun 2000. Lagu “Warning” dan “Minority” menunjukkan bahwa band tersebut mulai mencapai tema yang lebih luas daripada kekhawatiran usia paruh baya. Namun lagi-lagi penjualan albumnya flop.

American Idiot

Titik kesuksesan mereka berawal dari album keempat mereka American Idiot di tahun 2004. Billie Joe sudah semakin matang dan menulis lirik. Ia seperti terbangun dari tidurnya. Serangan teror di New York , perang, paranoia, dan ketakutan teror mendominasi lirik dan lagu di album ini.

Sikap kritis Billie Joe berasal dari bagian sejarah pribadi ketiga personel Green Day. Mereka datang dari level ekonomi-sosial kelas pekerja yang saat itu banyak sekali tentara. “Saudara ibuku, paman Jay, meninggal di Vietnam,” kata Billie Joe. “Ia tertembak di udara ketika terjun dengan parasut. Ibu saya sering bercerita tentangnya. Saya pikir, ‘Masuk militer berarti mati muda.’Hal tersebut amat menakutkan saya dan tidak masuk akal sama sekali bagi saya.”

Pengalaman Tre tumbuh sebagai anak veteran perang Vietnam berperan kecil dalam membantu perkembangan sikap pro perang.

Perubahan Green Day dari punk pop penuh olok-olok menjadi penggerak protes politik cukup mencengangkan. Pembentukan awal mereka sebagai band di lingkungan punk-rock di Berkeley, California, adalah sebuah cerita yang membuat kemunculan American Idiot dan seorang pengacau yang membangkitkan pemberontakan pada sebuah penampilan di panggung tampaknya tak terelakkan.

Pada 2006, Billie Armstrong berumur 34 tahun. Ia sudah menikah dengan Adrienne Nesser pada tanggal 2 Juli 1994. Pesta pernikahannya hanya 5 menit. Hari setelah mereka menikah, Adrienne hamil dengan anak pertama mereka, Joseph Maricano (lahir 15 Maret 1995). Tiga tahun kemudian, mereka mempunyai anak kedua, Jakob Danger (lahir 12 September 1998).

Billie Joe bersama istri dan kedua anaknya
Billie Joe bersama istri dan kedua anaknya

Adrienne lahir pada tanggal 6 Oktober 1969 di Minneapolis, Minnesota. Saudara lelakinya, Steve Nesser, adalah pemain skateboard professional. Ketika belajar Sosiologi di Universitas Minnesota, Adrienne bertemu Billie Joe. Ia bertanya padanya ingin membeli album mereka.

Billie Joe terpesona dengan rambut hitam dan panjang Adrienne. Mereka berdua saling berbicara di telepon. Akhirnya keduanya bertunangan dan merencanakan pernikahan mereka dalam 2 minggu. Pernikahan mereka di belakang rumah Billie Joe selama 5 menit. Mereka berbulan madu di Hotel Claremont.

Kini mereka berdua hidup bahagia. Sambil menunggu rencana tur yang terkendala pandemi, Billie Joe banyak membuat lagu untuk Green Day dan bermain bersama dua anaknya yang sudah remaja. Billie Joe bukan lagi anak punk.

Reporter: Dinda Nurshinta

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Kehadiran Aparat Keamanan DemiLindungi Masyarakat dari OPM

Keberadaan aparat keamanan di Papua tidak lain adalah upaya untuk melindungi masyarakat Bumi Cenderawasih dari kekerasan Organisasi Papua Merdeka...
- Advertisement -

Baca berita yang ini