70 Tahun Vladimir Putin, Ini Peristiwa Penting dalam Hidupnya

Baca Juga

MATA INDONESIA, MOSKOW – Siapa tokoh yang paling punya pengaruh saat ini di seluruh dunia? Jawabannya adalah Presiden Rusia Vladimir Putin. Keputusannya untuk menyerang Ukraina, memorakporandakan tatanan global dunia saat ini. Nyaris separuh dunia mengalami krisis pangan dan energi.  Tak ada yang berani melawan Putin. Amerika Serikat sebagai musuh abadi Rusia pun hanya bisa mengomel namun tak mau melawan Rusia.

Bagaimana seorang Putin bisa punya karakter seperti sekarang ini?  Professor Mark Galeotti dalam bukunya “We Need To Talk About Putin”  menulis tujuh momentum penting dalam hidup Vladimir Putih yang membentuk pandangannya menjadi penguasa Rusia.

  1. Mengikuti Judo, 1964

Lahir di Leningrad – daerah yang masih mengalami trauma oleh pengepungan selama 872-hari dalam Perang Dunia Kedua, Vladimir muda adalah anak bermuka sangar dan agresif di sekolah – teman dekatnya menyebut demikian karena “dia bisa terlibat perkelahian dengan siapa pun” karena “dia tak punya rasa takut”.

Kendati demikian, anak laki-laki yang langsing tapi suka berkelahi di kota yang dipenuhi dengan gangster itu perlu punya kelebihan. Saat menginjak usia 12 tahun, Putin mengikuti latihan sambo, olahraga bela diri Rusia, dan juga judo.

Ia berusaha keras dan disiplin sehingga pada usia 18 tahun sudah mendapatkan sabuk hitam judo, serta menempati posisi ketiga dalam kompetisi junior nasional.

Tentu saja, hal ini telah digunakannya sebagai citra macho yang dikelola secara hati-hati.

Tapi ini juga mengkonfirmasi pada keyakinan awalnya, bahwa di tengah dunia yang berbahaya, Anda harus percaya diri dan menyadarinya.

Melalui perkataannya, ketika pertarungan tak bisa dihindari, “Anda harus pertama yang memukul, dan pukul dengan keras sampai lawan Anda tidak bisa berdiri dengan kakinya sendiri”.

2. Kerja di KGB, 1968

Secara umum, orang-orang menghindari untuk pergi ke 4 Liteyny Prospekt, markas polisi politik KGB [badan intelijen Rusia] di Leningrad.

Begitu banyak orang yang melewati interogasi di sini untuk menuju penjara kerja paksa di era Stalin. Dalam lelucon getir yang disebut Bolshoi Dom sebagai “Rumah Besar”, bangunan tertinggi di Leningrad, di mana orang bahkan bisa melihat Siberia dari rubanahnya. Namun begitu, ketika berusia 16 tahun, Putin berkesempatan masuk ke sana dalam suatu acara, dan bertanya kepada petugas di belakang meja, bagaimana caranya bisa bergabung.

Putin mendapat kabar bahwa syaratnya ia harus menyelesaikan sekolah dinas militer, atau memperoleh gelar sarjana. Dan ia pun bertanya jurusan apa yang terbaik. Hukum, kata petugas itu. Putin berusaha keras untuk lulus di bidang hukum, setelah itu dia mengikuti prosedur menjadi anggota KGB.

Bagi Putin, KGB merupakan gangster terbesar di kota, yang menawarkan keamanan dan kemajuan kepada seseorang yang bahkan tak punya koneksi di partai politik. Tapi bekerja di KGB merupakan kesempatan baginya untuk menjadi orang kuat sekaligus memiliki kekuasaan dan pengaruh – seperti yang ia sendiri katakan tentang film mata-mata yang ditonton saat remaja, “satu mata-mata bisa menentukan nasib ribuan orang”.

3. Dikepung massa, 1989

Terlepas dari semua harapannya, karier Putin di KGB tidak benar-benar melesat. Dia adalah pekerja keras, tapi tidak melejit dalam karir.

Kendati demikian, ia telah bertekad belajar bahasa Jerman, dan hal ini telah membawanya ke kantor penghubung KGB di Dresden pada 1985.

Di sana, ia menetap dalam kehidupan ekspatriat yang nyaman, tapi pada November 1989, rezim Jerman Timur mulai runtuh dengan cepat.

Pada 5 Desember, sekelompok orang mengepung bangunan KGB Dresden.

Putin dengan putus asa menelpon garnisun Tentara Merah untuk meminta perlindungan, dan mereka tanpa daya menjawab “kami tak bisa berbuat apa-apa tanpa perintah dari Moskow.

Dan Moskow masih diam”.

Dari situ, Putin belajar untuk khawatir mengenai keruntuhan tiba-tiba pemerintahan pusat – dan bersikeras tidak pernah mengulangi apa yang ia alami saat pemimpin Soviet, Mikhail Gorbachev membuat kesalahan, tidak merespon dengan cepat dan bertekad menghadapi oposisi.

4. Menjadi broker pertukaran ‘Minyak dengan Pangan’, 1992

Putin meninggalkan KGB saat Uni Soviet runtuh, tapi segera mengamankan posisinya sebagai penasihat wali kota baru yang reformis, yang saat ini bernama St Petersburg.

Perekonomian sedang ambruk, dan Putin ditugasi mengelola kesepakatan untuk membantu warga kota bertahan hidup, dengan program pertukaran minyak dan logam senilai $100 juta [Rp1,5 triliun-kurs saat ini] dengan pangan.

Dalam praktiknya, tak ada satu pun yang melihat pangan hasil pertukaran tersebut. Tapi menurut sebuah penyelidikan, Putin bersama rekan-rekannya serta gangster di kota itu telah mengantongi uangnya.

Di “tahun 90-an yang liar”, Putin dengan cepat mengetahui bahwa pengaruh politik adalah komoditas yang ada uangnya. Dan gangster bisa menjadi sekutu yang berguna. Ketika orang-orang yang berada di sekelilingnya mendapat keuntungan dari posisi mereka, lantas kenapa dia tidak?

5. Menyerang Georgia, 2008

Saat Putin menjadi presiden Rusia pada 2000, ia berharap dapat membangun hubungan positif dengan Barat – Dengan caranya sendiri, termasuk lingkup pengaruh di seluruh negara pecahan Uni Sovidet.

Tapi ia segera kecewa, kemudian murka, meyakini Barat secara aktif telah berusaha mengisolasi dan merendahkan Rusia.

Ketika Presiden Georgia, Mikheil Saakashvili berkomitmen untuk bergabung dengan Nato, Putin nampak begitu marah.

Ketika Georgia mengirim pasukan untuk meraih kembali kendali atas wilayah Ossetia Selatan yang memisahkan diri pada 2008, Rusia menginvasi Georgia sebagai penghukuman.

Dalam lima hari, pasukan Rusia menghancurkan militer Georgia, dan memaksakan perdamaian yang memalukan di wilayah Saakashvili.

Barat marah, namun belum ada setahun, Presiden Barack Obama menawarkan untuk “mengatur ulang” hubungan dengan Rusia, dan Moskow bahkan memperoleh penghormatan untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2018.

Bagi Putin, ini sudah jelas bahwa keputusannya benar – dan Barat yang lemah dan serta tidak konsisten.

6. Protes di Moskow, 2011-13

Terdapat keyakinan, bahwa pemilu legislatif 2011 berlangsung curang. Lalu memicu protes yang memacu Putin mengumumkan pencalonannya di pilpres 2012. Aksi demonstrasi dan pendudukan massa di alun-alun Moskow ini kemudian terkenal sebagai “Protes Bolotnaya”. Aksi unjuk rasa mewakili ekspresi oposisi publik terbesar di bawah pemerintahan Putin.

Putin yakin aksi unjuk rasa ini prakarsa Amerika Serikat. Ia menuduh Menteri Luar Negeri AS saat itu Hillary Clinton secara pribadi berada di  belakangnya.

Bagi Putin, ini merupakan bukti terang benderang, Barat datang langsung kepadanya, dan sebagai akibatnya, dia sekarang dalam posisi berperang.

7. Isolasi dari Covid, 2020-21

Saat virus Covid-19 menyebar ke seluruh dunia, Putin menjalani cara isolasi yang tak biasa, bahkan bagi seorang autokrat.

Bagi orang yang ingin bertemu dengannya harus menjalani isolasi selama dua minggu di bawah penjagaan. Dan kemudian mereka harus melewati koridor bermandikan sinar ultraviolet untuk membunuh kuman. Dan mendapat semprotan disinfektan.

Saat ini, jumlah sekutu dan penasihat yang menemui Putin mengalami penurunan secara dramatis. Baik itu pejabat yang mengikuti perintah maupun sesama politikus brutal.

Putin cuek dan ia menutup mata dari suara warganya sendiri. Ia  nampaknya telah belajar bahwa semua asumsinya adalah benar. Dan semua prasangkanya adalah benar. Inilah yang menjadi benih-benih niat Putin untuk melakukan serangan ke Ukraina.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Pemerintah Bangun IKN Dengan Tetap Memberdayakan Masyarakat Lokal

Pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) di Kalimantan Timur bukan hanya tentang memindahkan pusat pemerintahan, tapi juga tentang membangun masa...
- Advertisement -

Baca berita yang ini