Miris! 9.000 Anak di Jakarta Jadi Yatim Piatu Karena Covid-19

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA-Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyebutkan, kurang lebih 9.000 anak menjadi yatim piatu karena orang tuanya meninggal dunia akibat terinfeksi Covid-19.

Data ini disampaikan melalui akun Youtube resminya bertajuk #DariPendopo yang dikutip, Minggu 13 Februari 2022.

“Ada lebih dari 9.000 anak di Jakarta yatim atau yatim piatu karena orangtuanya meninggal karena Covid Covid,” kata Anies.

Anies berjanji akan selalu membuka data-data setiap warganya yang terpapar. Termasuk data kematian.

“Jika dulu kita tidak terbuka dengan data, maka hari ini kita tidak tahu, berapa jumlah anak yang ditinggal orangtuanya karena Covid,” katanya.

Dengan kondisi itu, Anies memutuskan akan membantu anak yatim karena Covid-19. Dia mengumpulkan jajarannya untuk mencarikan anggaran, dan akhirnya membuat program Kartu Peduli Anak dan Remaja.

Ketika program tersebut selesai, data anak yatim piatu tersebut kebanyakan merupakan anak yang berasal dari keluara yang memiliki ekonomi baik. Namun, Anies memastikan bantuannya tak memandang status sosial.

“Kirimkan pesan kepada setiap keluarga bahwa Pemprov DKI Jakarta melindungi setiap anak yang ditinggal oleh orangtuanya wafat karena Covid. Kita tidak pilih kasih. Status orangtuanya biarlah itu latar belakangnya,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Cegah Skimming, Patroli Samapta Polresta Sleman Pantau Gerai ATM

Mata Indonesia, Sleman - Guna Mengantisipasi aksi kasus pembobolan ATM dengan metode skimming yang merugikan sejumlah nasabah Bank, Polresta Sleman secara rutin melakukan patroli ke titik-titik lokasi Anjungan Tunai Mandiri (ATM) di Kabupaten Sleman.
- Advertisement -

Baca berita yang ini