Aneh, Pasokan Minyak Goreng di Sumut Melimpah, Tapi Malah Langka di Pasar

Baca Juga

MATA INDONESIA, MEDAN – Terlalu banyak permainan minyak goreng di pasaran. Dan ini membuat Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi kesal dan mengancam akan menindak tegas para pelakunya.

Lutfi menegaskan hal itu saat memimpin rapat koordinasi distribusi minyak goreng di Medan, Sumatra Utara (Sumut). Sebelumnya, Lutfi juga memimpin rakor di Bandar Lampung, Lampung; Padang, Sumatra Barat; dan Jambi.

”Kemendag akan berkoordinasi dengan aparat penegak hukum utuk mengawal distribusi minyak goreng di Sumut. Pasokan minyak goreng di Sumut melimpah namun keadaan tidak sesuai di pasar,” ujar Lutfi, Minggu, 27 Februari 2022.

Menurut Lutfi, pasokan minyak goreng di Sumut jumlahnya melimpah yakni sekitar 33 juta liter dalam sepuluh hari terakhir. Karena itu, Lutfi heran minyak goreng langka dan jarang di Sumut.

”Mohon kerja sama Pemerintah Sumut, seluruh kepala dinas kabupaten/kota, serta pelaku usaha. Kita ingin mengedepankan mekanisme pasar yang baik agar pada kesempatan pertama keadaan menjadi normal karena Kemendag menjamin pasokan melimpah,” ujarnya.

Pada Sabtu 26 Februari 2022, Lutfi juga mengunjungi Pasar Pusat di Kota Medan untuk meninjau harga dan pasokan minyak goreng. Pada pasar tersebut, pasokannya mencukupi,  meskipun terdapat persoalan distribusi. ”Di Sumut, pasokannya surplus dan lebih banyak dari wilayah lain di Indonesia,” katanya.

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

ABDUR RAHMAN, KABID PTKP BADKO HMI KALIMANTAN BARAT MENOLAK TAPERA, SEBAB MEMBERIKAN BEBAN TAMBAHAN KEPADA PEKERJA

Program Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera) yang disahkan melalui Peraturan Pemerintah No. 21/2024 sebagai pengganti PP No.25/2020 oleh Presiden RI...
- Advertisement -

Baca berita yang ini