Kontroversi Lain Alec Baldwin, Pernah Sebut Anaknya Babi

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Aktor kawakan Amerika Serikat (AS), Alec Baldwin memiliki karir yang panjang menurut standar Hollywood, dengan pembawaan akting yang sempurna.

Kematian sinematografer Halyna Hutchins di lokasi syuting setelah dia menembakkan senjata api, bukanlah hal pertama kalinya bagi Alec menjadikan namanya sebagai headline berita.

Terkenal karena peran Hollywood dan drama kehidupan pribadinya, pria berusia 63 tahun ini adalah anak tertua dari empat bersaudara. Semuanya bekerja di industri hiburan dan dia bisa dibilang yang paling terkenal di antara saudaranya.

Karir

Baldwin menjadi terkenal berkat perannya di sinetron primetime CBS Knots Landing. Dia kemudian membangun namanya di layar lebar dalam film seperti Beetlejuice dan The Hunt For Red October, serta kolaborasinya dengan sutradara Woody Allen, dalam film seperti Alice, Blue Jasmine, dan Martin Scorsese di The Aviator dan The Departed. Dia juga beradu akting dengan Tom Cruise dalam film Mission: Impossible.

Filmnya The Cooler dinominasikan untuk Oscar tahun 2003. Baldwin telah memenangkan dua nominasi Emmy dan tujuh nominasi Screen Actors Guild Awards untuk perannya sebagai Jack Donaghy di sitkom NCB 30 Rock, di mana ia dipasangkan dengan lawan main Tina Fey.

Aktor itu kembali ke televisi dan mendorong kariernya di bidang komedi tahun 2016 ketika ia mengambil alih peran sebagai Donald Trump di acara Saturday Night Live. Melalui tayangan itu, Alec mulai menarik banyak penggemar sekaligus mendapat cemoohan dari mantan presiden AS.

Mr Trump bahkan mencemooh melalui tweet pribadi yang berisi “Peniruan identitas Baldwin tidak bisa lebih buruk”.

Baldwin yang seorang Demokrat dan kritis terhadap Trump, berkata bahwa tayangan tersebut – yang memberikan Emmy ketiganya, membantu menghidupkan kembali karir komedinya.

Pernikahan, Perceraian, dan Pesan Suara

Ayah tujuh anak ini tidak asing dengan kontroversi. Pada Mei 1990, Baldwin bertemu aktris Kim Basinger di lokasi syuting The Marrying Men. Pasangan itu menikah selama sembilan tahun dan terlibat dalam pertempuran pengadilan yang pahit dan berlarut-larut sebelum bercerai pada 2002.

Pada 2007, Baldwin meninggalkan pesan suara marah di telepon putrinya yang berusia 11 tahun, di mana dia memanggilnya “babi kecil yang ceroboh”. Pesan suara itu bocor setelah dimasukkan ke dalam file pengadilan saat pemutusan hak asuh antara Baldwin dan Basinger.

Pada saat pesan itu di kirim, putrinya, Irlandia, tinggal bersama ibunya dan tidak menjawab panggilan dari ayahnya.

“Kamu adalah babi kecil yang kasar dan tidak berpikir. Kamu tidak memiliki otak atau kesopanan sebagai manusia,” kata Baldwin dalam pesan tersebut. “Saya tidak peduli bahwa kamu berusia 12 tahun, atau 11 tahun, atau bahwa kamu masih anak-anak. Ibumu adalah orang yang menyebalkan yang tidak peduli dengan apa yang kamu lakukan. Lakukan sejauh yang saya tahu,” tambahnya.

Aktor Hollywood itu lalu meminta maaf dan menghubungkan kejadian itu dengan kesedihannya karena merasa “diasingkan sebagai seorang ayah”. Baldwin bahkan mengatakan dia memiliki pikiran untuk bunuh diri setelah kejadian itu.

Saat ini dirinya telah menikah kembali dengan seorang guru yoga, Hilaria Thomas, dan telah memiliki enam anak.

Penangkapan

Pada Oktober 1995, Baldwin di duga menyerang seorang fotografer yang merekam video mantan istrinya dengan putri mereka yang berusia tiga hari saat mereka pulang dari rumah sakit. Baldwin kemudian harus membayar ganti rugi kepada sang fotografer setelah dia mematahkan kacamata dan hidungnya, serta  menyemprot truknya dengan krim cukur.

Pada 2013, polisi memanggil Baldwin setelah di duga bahwa dia terlibat dalam pertengkaran dengan seorang fotografer profesional di luar apartemennya di New York City. Hal itu terjadi beberapa hari setelah istri keduanya, Hilaria, melahirkan putri pertama pasangan itu.

“Yang bisa saya katakan adalah saya melakukan pekerjaan saya dengan menanyakan pertanyaan normal dan dia menyerang. Itu saja,” kata pria tersebut.

Acara bincang-bincang larut malamnya “Up Late with Alec Baldwin” juga dihentikan di tahun yang sama setelah dia meminta maaf atas komentar homophobia. Dia juga mengaku bersalah atas pelecehan dan setuju untuk mengambil sesi mengontrol kemarahan, setelah perselisihan tempat parkir tahun 2019.

Baldwin juga pernah terlibat dalam masalah maskapai. Baldwin dikeluarkan dari penerbangan Los Angeles ke New York pada 2011 setelah dia menolak untuk menghentikan permainan game Word with Friends di smartphone-nya.

Saat menunggu lepas landas, Baldwin diduga menyerang pramugari secara verbal sebelum diturunkan dari pesawat. Dia kemudian melampiaskan kemarahannya di Twitter, menyamakan sikap staff dengan “pensiunan guru olahraga sekolah Katolik dari tahun 1950-an”.

Reporter: Sheila Permatasari

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

AMN Manado Bangkitkan Etos Pemuda Jadi Cendekia Cerdas dan Terhormat

Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN) Manado membangkitkan etos para pemuda untuk menjadi cendekia yang cerdas dan terhormat, sehingga mereka terampil...
- Advertisement -

Baca berita yang ini