Kebijakan Pemusnahan Kelelawar di Tengah Pandemi Covid-19 Dinilai Keliru

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Pemerintah Kota Solo telah memusnahkan ratusan spesies kelelawar dan ikan kod di Pasar Hewan di Depok, Solo, Jawa Tengah. Mereka khawatir mamalia terbang itu adalah hewan yang menularkan virus corona.

Begitu peristiwa itu terjadi di Solo, ratusan kelelawar dibunuh oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jawa. Sedikitnya 193 kelelawar dan codot dimusnahkan di lahan kosong sebelah utara Pasar Depok.

Sebelum kepunahan, kelelawar dan kodot dibius sampai pingsan. Perhatian publik terhadap kelelawar sebagai asal mula virus corona ini sudah muncul setidaknya sejak studi genomik Proximal Origin SARS-CoV-2 diterbitkan dalam Journal of Nature Medicine pada 17 Maret 2020.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa RaTG13 yang diekstraksi dari sampel feses Rhinolophus affinis bat1 adalah 96 persen identik dengan SARS-CoV-2. Namun, para peneliti mencatat bahwa puncak yang menyimpang dalam domain pengikatan reseptor menunjukkan bahwa mereka mungkin tidak mengikat secara efisien ke enzim pengubah angiotensin, yang merupakan titik masuk virus ke dalam tubuh manusia.

Para peneliti masih belum bisa menyimpulkan mekanisme pasti mutasi SARS-CoV-2 pada manusia. Teori tentang asal usul SARS-CoV-2 hanya dapat dijelaskan dalam dua skenario. Pertama, virus menyebar dari hewan ke manusia di pasar satwa liar di Wuhan, Cina, pada akhir 2019. Skenario ini disebut seleksi alam pada inang hewan sebelum penularan zoonosis.

Skenario kedua disebut seleksi alam pada manusia setelah transmisi zoonosis. Ada kemungkinan bahwa pendahulu SARS-CoV-2 melompat pada manusia, memperoleh fitur genom melalui adaptasi selama transmisi yang tidak terdeteksi, dan kemudian menyebabkan penularan dari manusia ke manusia dalam jangka waktu yang lama.

Akan tetapi, pertanyaan tersebut belum sepenuhnya terjawab, beberapa pihak mengambil langkah untuk memberantas kelelawar tersebut.

Kebijakan salah arah

Tindakan-tindakan seperti inilah yang –menurut Peter Alagona, Profesor Ilmu Lingkungan dari Universitas California— salah arah. Kita perlu mengenal lebih jauh tentang kelelawar sebelum menyalahkannya atas pandemi yang kini terjadi. Kelelawar pada dasarnya bukanlah hewan yang agresif. Koloni kelelawar cenderung menghindari manusia. Mereka mencari makan di malam hari dan tinggal di gua-gua gelap yang jauh dari jangkauan manusia.

Keistimewaan kelelawar adalah merupakan satu-satunya mamalia tersisa yang bisa terbang dan satu-satunya mamalia yang mempunyai kemampuan ekolokasi. Kelelawar dinilai sebagai “spesies kunci” yang penting untuk beberapa ekosistem tropis dan gurun.

Tanpa penyerbukan kelelawar dan layanan penyebaran benih, ekosistem lokal dapat secara bertahap runtuh karena tanaman gagal menyediakan makanan dan penutup untuk spesies satwa liar di dekat pangkal rantai makanan.

Sebagai contoh, tahukah Anda tentang pohon yang sangat langka dan unik yang disebut Baobab?

Bentuk batangnya besar seperti drum, tinggi menjulang, mengecil drastis pada dahan. Usia Baobab bisa mencapai 1.000 tahun dan keberadannya sangat penting untuk kelangsungan hidup begitu banyak spesies liar di sabana, sehingga sering disebut “Pohon Kehidupan Afrika.”

Baobab begitu tergantung secara eksklusif pada kelelawar untuk penyerbukan. Tanpa kelelawar, “Pohon Kehidupan Afrika” bisa mati, mengancam salah satu ekosistem terkaya di planet kita.

Dalam tulisan The evolution of bat pollination: a phylogenetic perspective yang diterbitkan Jurnal Annals of Botany (Oxford Academic, 2009) diterangkan bahwa pada habitat tropis yang sangat terfragmentasi, kelelawar nektar memainkan peran penting dalam menjaga kelangsungan genetik populasi tanaman dan karenanya memiliki nilai konservasi yang cukup besar.

Kelelawar membantu penyerbukan sebanyak 528 spesies Angiospermae atau tumbuhan berbiji tertutup (memiliki biji yang dilindungi oleh daun buah serta memiliki bunga yang digunakan sebagai alat untuk perkembangbiakan).

Sebagian besar tanaman berbunga tidak dapat menghasilkan biji dan buah tanpa penyerbukan –proses memindahkan serbuk sari dari bagian jantan bunga (benang sari) ke bagian betina (putik). Proses ini juga meningkatkan keragaman genetik tanaman yang diserbuki silang.

Kelelawar yang minum nektar manis di dalam bunga mengambil serbuk sari dan memindahkannya ke bunga lain saat mereka makan. Selain itu kelelawar juga berperan dalam pengendalian hama. Kelelawar pemakan serangga adalah predator utama serangga terbang malam, dan banyak hama yang sangat merusak ada di menu mereka.

Menurut penelitian oleh Bat Conservation International, jutaan kelelawar di Bracken Bat Cave, Texas memakan banyak serangga setiap malam musim panas. Target pilihan mereka di Amerika Serikat dan Meksiko adalah hama yang sangat merusak yang disebut earworm, yang menyerang sejumlah tanaman komersial.

Secara global, kerusakan tanaman dari ngengat ini diperkirakan lebih dari 1 miliar USD per tahun, dan sebuah studi tahun 2006 menyimpulkan bahwa kelelawar menyelamatkan petani kapas di selatan-tengah Afrika Texas lebih dari 740.000 USD per tahun.

Di Amerika Serikat, para ilmuwan memperkirakan kelelawar bernilai lebih dari 3,7 miliar USD per tahun dalam hal pengurangan kerusakan tanaman dan penggunaan pestisida. Dan itu, tentu saja, berarti lebih sedikit pestisida yang memasuki ekosistem.

Dari gurun hingga hutan tropis, kelelawar nektarivora adalah penyerbuk penting untuk berbagai tanaman dengan nilai ekonomi dan ekologi yang besar. Di gurun Amerika Utara, kaktus raksasa dan agave bergantung pada kelelawar untuk penyerbukan, sementara kelelawar tropis menyerbuki banyak sekali tanaman.

Dunia adalah tempat yang berbahaya bagi kelelawar. Meskipun mereka menyediakan layanan lingkungan dan ekonomi yang penting, populasi kelelawar menurun di seluruh dunia, sebagian besar karena aktivitas manusia.

Jumlah kelelawar menurun karena perburuan untuk perdagangan “daging semak” dan hilangnya habitat hutan mereka. Tempat kelelawar hidup dan menciptakan mutualisme kehidupan Kelelawar yang tak terhitung jumlahnya diburu dari sarang gua dan tambang yang ditinggalkan karena penambangan guano atau pariwisata yang sembrono.

Selama periode musim dingin, sejumlah besar kelelawar berhibernasi di gua dan tambang. Jika terbangun dari hibernasi, seringkali karena campur tangan manusia, kelelawar dapat membakar lemak yang disimpan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup di musim dingin.

Persatuan Internasional untuk konservasi alam saat ini mencantumkan, sebanyak 24 spesies kelelawar sebagai sangat terancam punah, yang berarti mereka menghadapi risiko kepunahan yang akan segera terjadi.

Sebanyak 53 spesies lainnya terancam punah dan 104 spesies kelelawar dianggap rentan. Dari 1.296 spesies kelelawar yang dinilai oleh IUCN, hampir sepertiga dianggap terancam, menunjukkan perlunya.

 

Reporter : Syifa Ayuni Qotrunnada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Cegah Skimming, Patroli Samapta Polresta Sleman Pantau Gerai ATM

Mata Indonesia, Sleman - Guna Mengantisipasi aksi kasus pembobolan ATM dengan metode skimming yang merugikan sejumlah nasabah Bank, Polresta Sleman secara rutin melakukan patroli ke titik-titik lokasi Anjungan Tunai Mandiri (ATM) di Kabupaten Sleman.
- Advertisement -

Baca berita yang ini