Survei IPO, Benarkah Puan Maharani Salip Ganjar Pranowo?

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Kali pertama sebuah survei menyebut popularitas Puan Maharani lebih tinggi dari Ganjar Pranowo.

Indonesia Political Opinion (IPO) mempublikasikan hasil survei nasional Persepsi Publik atas Konstelasi Politik Nasional dan Pemilihan Presiden 2024. Hasil temuan survei yang diselenggarakan 22- 28 Mei tersebut, popularitas Puan Maharani di posisi 5 besar yakni sebesar 69,3 persen.

Popularitas Puan menggungguli kader PDIP, yaitu Ganjar Pranowo yang hanya berada di posisi 6 yaitu 61,4 persen. “Dari sisi tingkat popularitas di mata responden, Puan Maharani ungguli Ganjar Pranowo. Situasi ini sebenarnya membuat Puan lebih potensial terusung,” ujar Direktur Eksekutif IPO Dedi Kurnia Syah, Sabtu 4 Juni 2022.

Lalu siapa saja yang populer di survei in?

Prabowo Subianto menempati posisi puncak dengan memperoleh tingkat keterkenalan sebesar 96,2 persen. Kemudian Anies Baswedan 88,1 persen. Sandiaga S Uno 84,0 persen, dan Agus Harimurti Yudhoyono 71,3 persen.

“Sementara dari aspek kesukaan. Posisi top 5 yaitu Yusuf Hamka 98,3 persen, TGB Muhamad Zainul Majdi 97,5 persen, Andika Perkasa 97,3 persen, Hary Tanoe Soedibjo 95,1 persen dan Dedi Mulyadi 94,0 persen, tetapi mereka ini popularitasnya kecil sekali,” kata Dedi.

Survei tersebut berlangsung pada 23-28 Mei 2022 dengan teknik wawancara penelitian hybrid secara tatap muka sebanyak 480 responden, dan sambungan telepon.

Data telepon merujuk data populasi sebanyak 196.420 sejak periode survei di tahun 2019 s.d 2021. Dari total populasi tersebut terdapat 7.200 yang memungkinkan untuk menjadi responden hingga terambil secara acak sejumlah 720 responden. Dengan demikian total keseluruhan sebanyak 1.200 responden.

Metode ini memiliki pengukuran kesalahan (margin of error) 2.90 persen, dengan tingkat akurasi data 95 persen. Setting pengambilan sample menggunakan teknik multistage random sampling (MRS). Atau pengambilan sampel bertingkat. Survei ini berhasil mengambil representasi sampel yang tersebar proporsional dalam skala nasional.

Dengan teknik ini setiap anggota populasi (responden) miliki peluang setara untuk dipilih atau tidak menjadi responden. Untuk menguji validitas responden, IPO melakukan spot check pada 15 persen dari total populasi sample dan pengujian metode pra-research.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Kehadiran Aparat Keamanan DemiLindungi Masyarakat dari OPM

Keberadaan aparat keamanan di Papua tidak lain adalah upaya untuk melindungi masyarakat Bumi Cenderawasih dari kekerasan Organisasi Papua Merdeka...
- Advertisement -

Baca berita yang ini