Presiden Jokowi Sebut Stadion Kanjuruhan Bakal Dirobohkan

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA –  Usai tragedi yang menewaskan 133 orang, pemerintah akan merobohkan Stadion Kanjuruhan karena tak memenuhi standar FIFA. 

Hal ini diungkapkan Jokowi usai melakukan pertemuan dengan presiden FIFA, Gianni Infantino, Selasa 18 Oktober 2022 di Istana Merderka. Hadir dalam pertemuan itu Menpora Zainudin Amali dan Menteri BUMN, Erick Thohir.

Tadi saya juga menyampaikan dan FIFA mengapresiasi untuk Stadion Kanjuruhan di Malang, juga akan kita runtuhkan, dan kita bangun lagi sesuai dengan standar FIFA sebagai contoh standar stadion dengan fasilitas-fasilitas yang baik, menjamin keselamatan penonton dan pemain dan juga untuk suporter,” kata Jokowi.

Selain perbaikan infrastruktur, Jokowi juga menegaskan pemerintah bersama FIFA ingin memperbaiki sistem pengamanan di stadion. Selain itu, waktu penyelenggaraan pertandingan juga akan diatur agar risiko keamanan bisa ditekan.

“Kami berdiskusi secara detail mengenai persepakbolaan Indonesia ke depan seperti apa. Kedua juga yang berkaitan dengan manajemen keamanan, manajemen security, juga kita bicarakan secara detail,” ujarnya.

“Yang ketiga yang berkaitan juga manajemen pertandingan utamanya, yang terkait dengan pengaturan waktu. Kami bersepakat tadi transformasi persepakbolaan Indonesia akan dimulai bersama-sama dengan FIFA. Dan FIFA akan berkantor di Indonesia sampai semuanya berjalan dengan baik,” ungkapnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

KPU Sleman Gelar PSU pada 24 Februari 2024 di 11 TPS, PPS dan PPK Dipilih Ketat

Mata Indonesia, Sleman - KPU Sleman segera menyelenggarakan pemungutan suara ulang (PSU) dan pemungutan suara lanjutan (PSL) sesuai rekomendasi sebelumnya. Ada 11 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Bumi Sembada yang akan menjadi lokasi PSU dan PSL.
- Advertisement -

Baca berita yang ini