Perempuan Afghanistan Wajib Gunakan Burqa

Baca Juga

MATA INDONESIA, KABUL – Semua perempuan di Afghanistan wajib menutupi wajah mereka dengan burqa biru—simbol global rezim garis keras Taliban. ”Mereka harus mengenakan chadori (burqa dari kepala hingga ujung kaki), karena pakaian itu tradisi dan penuh hormat,” kata Pemimpin tertinggi Taliban, Haibatullah Akhundzada, Sabtu 7 Mei 2022.

Para perempuan yang tidak terlalu tua atau muda harus menutup wajah mereka, kecuali mata, sesuai petunjuk syariah. Ini untuk menghindari provokasi ketika bertemu pria yang bukan mahram (kerabat dekat pria dewasa).

Taliban mengancam, ayah seorang perempuan atau kerabat laki-laki terdekat akan mendapat masalah. Mulai dari penjara hingga pemecatan dalam pekerjaanya jika kerabat perempuannya tidak menutupi wajahnya di luar rumah.

Kebanyakan perempuan di Afghanistan mengenakan jilbab karena alasan agama. Tetapi di daerah perkotaan seperti Kabul, perempuan banyak yang tidak menutupi wajah mereka.

Dekrit Akhundzada juga mengatakan bahwa jika perempuan tidak memiliki pekerjaan penting di luar, “lebih baik mereka tinggal di rumah”.

Sebelumnya, pemerintah Taliban sempat melonggarkan aturan terhadap perempuan di Afghanistan. Hal ini setelah mereka mendapat tekanan dari Amerika Serikat dan sekutunya yang memblokade sistem perbankan dan batuan keuangan dari sejumlah badan dunia. Misalnya memperbolehkan perempuan untuk sekolah lagi dan membantu pekerjaan. Namun dengan dekrit dari pimpinan tertinggi Taliban ini membuat perempuan sulit untuk kembali bergerak.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Kemarau Ancam DIY hingga Akhir Tahun, 23 Kelurahan di Kulon Progo Rawan Kekeringan

Sebanyak 23 kelurahan di tujuh kapanewon wilayah Kulon Progo dikategorikan rawan kekeringan selama kemarau panjang 2024. Kalurahan-kalurahan ini tersebar...
- Advertisement -

Baca berita yang ini