Perayaan Idul Adha 2022 Berpotensi Berbeda dengan Muhammadiyah

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Perayaan Hari Raya Idul Adha 2022 kali ini akan ada potensi perbedaan penetapan antara pemerintah dan Muhammadiyah.

Sebelumnnya Muhammadiyah telah menetapkan Hari Raya Idul Adha 2022 pada Sabtu 9 Juli 2022 melalui Maklumat Nomor 01/MLM/I.0/E/2022. Penetapan itu berdasarkan  metode hisab hakiki wujudul Hilal yang selama ini menjadi pedoman Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Berdasar maklumat tersebut, Muhammadiyah memutuskan Hari Raya Idul Adha 2022 atau 10 Dzulhijjah 1443 H jatuh pada Sabtu, 9 Juli 2022. Sedangkan Hari Arafah atau 9 Dulhijjah jatuh pada Jumat, 8 Juli 2022.

Adapun pemerintah akan memutuskan Hari Raya Idul Adha 2022 melalui Sidang Isbat 1 Dzulhijjah 1443 H pada Rabu, 29 Juni 2022. Sebelum Sidang Isbat, akan ada pemantauan hilal di 86 lokasi di seluruh Indonesia.

”Kita akan menggelar rukyatul hilal awal Zulhijah 1443 H pada Rabu, 29 Juni 2022,”  kata Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais dan Binsyar) Kemenag, Adib.

Ia mengatakan semua sistem hisab menyepakati ijtimak menjelang Zulhijah 1443 H jatuh pada Rabu, 29 Juni 2022 M. Bertepatan dengan 29 Zulkaidah 1443 H sekitar pukul 9:52 WIB. ”Pada hari rukyat, ketinggian hilal di seluruh wilayah Indonesia di atas ufuk, berkisar antara 0 derajat 52 menit. Sampai dengan 3 derajat 13 menit, dengan sudut elongasi 4,27 derajat sampai dengan 4,97 derajat,” katanya.

Peneliti astronomi Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Profesor Thomas Djamaluddin menyatakan ada potensi perbedaan Hari Raya Idul Adha 2022. Kemungkinan Idul Adha jatuh pada Minggu, 10 Juli 2022.

Prof Thomas mengatakan potensi perbedaan Hari Raya Idul Adha ini terlihat dari analisis garis tanggal. “Garis tanggal dengan menggunakan kriteria yang berlaku di masyarakat,” kata Thomas.

Saat ini, terdapat dua kriteria utama yang digunakan di Indonesia, yaitu

  • Kriteria wujudul hilal
  • dan kriteria baru MABIMS.

Thomas menjelaskan, kriteria wujudul hilal Muhammadiyah berdasarkan pada kondisi Bulan yang terbenam setelah Matahari. Artinya, tidak melihat pada berapapun ketinggian hilal, selama berada di atas ufuk saat Matahari terbenam.

Sementara kriteria baru MABIMS, berdasarkan pada batasan minimal terlihatnya hilal atau visibilitas hilal. Adapun MABIMS adalah kepanjangan dari Menteri-menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura.

Kesepakatan baru MABIMS, hilal dengan elongasi (jarak sudut Bulan-Matahari) minimum 6,4 derajat. Dan fisis gangguan cahaya syafak (cahaya senja) dengan parameter ketinggian minimum 3 derajat.

“Kriteria baru MABIMS digunakan oleh Kementerian Agama (Kemenag) dan beberapa ormas (organisasi masyarakat) Islam,” tutur Thomas.

Thomas mengatakan, saat maghrib 29 Juni 2022, posisi Bulan di Indonesia sudah berada di atas ufuk.

Artinya, kriteria wujudul hilal telah terpenuhi. “Itu sebabnya Muhammadiyah di dalam maklumat menyatakan 1 Dzulhijah 1443 H jatuh pada 30 Juni 2022 dan Idul Adha jatuh pada 9 Juli 2022,” kata profesor yang juga anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriah Kemenag ini.

Dia mengatakan, hari libur nasional yang menyatakan Idul Adha 1443 H jatuh pada Juli 2022, didasarkan pada kriteria lama MABIMS.

Kriteria lama MABIMS sendiri mengharuskan ketinggian minimal 2 derajat dan elongasi 3 derajat atau umur bulan 8 jam.

Sementara itu, garis tanggal kriteria baru MABIMS menunjukkan bahwa di Indonesia pada saat maghrib 29 Juni 2022, tinggi Bulan umumnya kurang dari 3 derajat dan elongasi kurang dari 6,4 derajat.

Artinya, kata Thomas, hilal terlalu tipis untuk dapat mengalahkan cahaya senja yang masih kuat.

“Akibatnya, hilal tidak mungkin dapat dirukyat (diamati),” imbuh Thomas menjelaskan.

Adapun secara hisab imkan rukyat atau visibilitas hilal, menunjukkan bahwa 1 Dzulhijah 1443 H akan jatuh pada 1 Juli 2022 dan Idul Adha jatuh pada 10 Juli 2022.

“Konfrmasi rukyat pada 29 Juni dan putusan pada sidang isbat awal Dzulhijah 1443 H,” ujar Thomas.

Untuk pastinya, Prof Thomas meminta masyarakat menunggu hasil sidang Isbat.

“Idul adha di negara2 MABIMS kemungkinan besar besar 10 Juli 2022. Kepastiannya kita tunggu pengumuman otoritas di masing2 negara. Di Indonesia kita tunggu pengumuman Menteri Agama setelah sidang itsbat 29 Juni 2022,” tulisnya di akun instagram @t_djama

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Jadi Bagian Integral NKRI, Papua Kunci Wujudkan Indonesia Emas 2045

Papua merupakan kunci untuk mewujudkan Indonesia Emas pada tahun 2045 mendatang sebagai bagian integral yang sama sekali tidak bisa...
- Advertisement -

Baca berita yang ini