Pengacara Rusia Kewalahan Mengurus Permintaan untuk Menghindari Wajib Militer

Baca Juga

MATA INDONESIA, MOSKOW –  Pengacara di Rusia dibanjiri permintaan bantuan oleh para pemuda yang panik untuk menghindari wajib militer. Para pengacara tersebut mengatakan mereka bekerja keras untuk menawarkan saran kepada mereka yang berisiko dikirim untuk berperang di Ukraina.

Pengacara dan kelompok masyarakat sipil mengatakan mereka kewalahan oleh tuntutan dukungan sejak Presiden Vladimir Putin mengumumkan pada 21 September bahwa 300.000 orang akan dikerahkan untuk meningkatkan upaya perang Rusia yang mulai mengalami kemunduran.

Ratusan ribu pemuda Rusia telah melarikan diri ke negara-negara seperti Kazakhstan, Georgia dan Finlandia. Banyak lagi yang tetap berada di Rusia dan bersembunyi dari perekrutan militer. Mereka berdoa agar tidak dipanggil atau berharap dibebaskan dari dinas.

Seorang pengacara bernama Sergei Krivenko mengatakan “Kami bekerja sepanjang waktu. Orang-orang terkoyak dari kehidupan normal mereka. Ini adalah mobilisasi tanpa batas waktu selama perang. Itu bisa berlangsung berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Orang mungkin tidak kembali. Meninggalkan tentara hampir tidak mungkin. Satu-satunya cara adalah kematian, cedera, atau penjara karena tidak mematuhi perintah.”

Pelaksanaan mobilisasi sudah kacau balau. Meskipun para pemuda ditagih sebagai daftar warga yang memiliki pengalaman militer dan spesialisasi yang diperlukan, namun kebijakan ini seringkali tampaknya mengabaikan catatan layanan individu, kesehatan, status siswa, bahkan usia.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Harga Daging Sapi di Bantul mulai Turun, Ini yang jadi Penyebabnya

Mata Indonesia, Bantul - Setelah Lebaran, harga daging sapi di Bantul mulai mengalami penurunan secara perlahan. Nur Wijaya, Lurah Pasar Niten, membenarkan hal tersebut dengan mengatakan bahwa pada 15-16 April 2024, harga daging sapi sudah stabil.
- Advertisement -

Baca berita yang ini