In Memoriam Usep Romli, Sastrawan Sunda yang ke Afghanistan

Baca Juga

MATA INDONESIA, JAKARTA – Majalah-majalah berbahasa Sunda seperti Kalawarta Kudjang, Mangle, Hanjuang, Giwangkara dan Galura, telah kehilangan salah satu penulisnya, Rabu 8 Juli 2020, H. Usep Romli.

Lelaki kelahiran Limbangan, Garut, pada 71 tahun silam telah menghadap Allah SWT, Rabu ini.

Usep yang dikenal sebagai sastrawan Sunda itu memang sudah dikenal senang dengan kesusasteraan Sunda sejak menjadi siswa Sekolah Pendidikan Guru (SPG).

Cerita pendek dan sajaknya banyak dimuat di Mingguan Fusi pada 1972, Giwangkara (1972-1976), Harian Pelita (1977-1979), dan Harian Sipatahunan (1979-1980).

Selepas lulus sekolah, Usep sempat merasakan profesi pegawai negeri sipil (PNS) di Garut. Namun, dia melepaskan seragam abdi negara itu saat akan dipindahtugaskan ke Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Bandung.

Dia pun memilih bekerja penuh sebagai wartawan Pikiran Rakyat sampai pensiun. Profesi itu pernah mengantarnya ke garis depan pertempuran Afghanistan, Perang Teluk Iraq-Iran hingga Palestina.

Kemampuan bahasa Arab yang diperolehnya semasa menempuh ilmu di pesantren menjadi bekal yang menguntungkannya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

KPU Sleman Gelar PSU pada 24 Februari 2024 di 11 TPS, PPS dan PPK Dipilih Ketat

Mata Indonesia, Sleman - KPU Sleman segera menyelenggarakan pemungutan suara ulang (PSU) dan pemungutan suara lanjutan (PSL) sesuai rekomendasi sebelumnya. Ada 11 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Bumi Sembada yang akan menjadi lokasi PSU dan PSL.
- Advertisement -

Baca berita yang ini