Dianggap Seperti Teroris, Polisi di Uzbekistan Paksa Warga Cukur Jenggot

Baca Juga

MATA INDONESIA, TASHKENT – Berbeda dengan Taliban yang mengharuskan pria di Afghanistan berjenggot, polisi di Uzbekistan justru memaksa pria Muslim untuk mencukur jenggot mereka.

Selama beberapa pekan terakhir, ada beberapa insiden di mana para pria dipanggil oleh polisi di kota Yangiyul, 20 kilometer selatan ibukota, Tashkent, kata koresponden. Seorang aktivis lokal, yang tidak mau disebutkan namanya, menyatakan bahwa dalam sebulan terakhir, sebanyak 22 pria dipaksa mencukur jenggot mereka.

“Hanya pria religius yang dipaksa untuk mencukur jenggot mereka,” tudingnya, seraya menambahkan bahwa praktik itu tampak “sistematis”, melansir Middle East Monitor, Jumat, 26 November 2021.

“Polisi mengatakan bahwa kami terlihat seperti teroris. Kami menumbuhkan jenggot karena dianggap sejalan dengan tradisi dan praktik Nabi Muhammad SAW. Itu melanggar hak kami,” tutur seorang warga Yangiyul kepada RFE/RL.

Kebijakan tersebut menuai kritik kelompok hak asasi selama beberapa tahun terakhir dan tampaknya meningkat karena pemerintah mengatakan akan menekan apa yang disebut sebagai Islam radikal. Ini mengikuti periode singkat di mana otoritas Uzbekistan mulai melonggarkan kebijakan garis keras sebelumnya terhadap agama.

Pada Juni, pemerintah Uzbekistan dilaporkan menarik mahasiswa yang menempuh pendidikan Islam di Mesir dan Turki sebagai bagian dari upaya untuk mengontrol dan membatasi interpretasi tertentu tentang Islam yang tidak disetujui oleh negara.

Sementara pada Desember tahun lalu, Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) menghapus negara Asia Tengah dari daftar pengamatan khusus untuk pelanggaran kebebasan beragama, karena pemerintah dianggap tidak lagi terlibat atau menoleransi pelanggaran berat kebebasan beragama.

Sebagaimana diketahui, Uzbekistan sebelumnya telah ditetapkan sebagai “Negara Perhatian Khusus” dari tahun 2006 hingga 2017. Negara tersebut kemudian dipindahkan ke Daftar Pengawasan Khusus tahun 2018 dan 2019.

Namun, menurut Laporan 2020 tentang Kebebasan Beragama Internasional, ditemukan bahwa Uzbekistan terus memaksa pria Muslim untuk mencukur jenggot mereka dan untuk mencegah perempuan mengenakan jilbab di sekolah dan kantor.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

KPU Sleman Gelar PSU pada 24 Februari 2024 di 11 TPS, PPS dan PPK Dipilih Ketat

Mata Indonesia, Sleman - KPU Sleman segera menyelenggarakan pemungutan suara ulang (PSU) dan pemungutan suara lanjutan (PSL) sesuai rekomendasi sebelumnya. Ada 11 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Bumi Sembada yang akan menjadi lokasi PSU dan PSL.
- Advertisement -

Baca berita yang ini