MINEWS, JAKARTA – Konflik perceraian antara Ahn Jae Hyun dan Ku Hye Sun masih terus berlangsung hingga saat ini. Kabar perceraian keduanya menyebar setelah Ku Hye Sun mengatakan secara langsung lewat akun Instagram pribadinya bahwa rumah tangganya sedang di ujung tanduk.

Ditengah-tengan konflik tersebut, media Korea Selatan, Dispatch mendapatkan pesan teks yang dipertukarkan antara pasangan selama dua tahun terakhir dan melakukan analisis forensik.

Dilansir dari Soompi.com, Dispatch mengungkapkan beberapa pesan teks yang memberikan informasi latar belakang konflik hubungan mereka. Forensik digital mengkonfirmasi bahwa pesan-pesan itu belum dibuat atau diedit.

Baca pesan yang diterjemahkan oleh Soompi di bawah ini. Ahn Jae Hyun disebut sebagai “A,” dan Ku Hye Sun disebut sebagai “K.”

23 Oktober 2018

Ahn Jae Hyun tidak bisa menepati janji.

K: Kamu tidak ingat bahwa saya memberi tahu Kamu bahwa ibu saya akan datang malam ini, kan?

 A: Saya minta maaf. Bagaimana kita menyelesaikannya? Saya minta maaf karena tidak mendengarkan dengan penuh perhatian.

 A: Hujan, dan cuacanya berantakan. Hati saya terasa seperti cuaca. Aku minta maaf. Jika Kamu tidak ingin melihat saya, haruskah saya memberikan [objek] ke [nama orang]?

 11 Maret 2019

Ahn Jae Hyun mengundang direktur agensi mereka ke rumah mereka. Ku Hye Sun mengirim teks-teks ini dari lantai dua rumah mereka.

K: Ketika kami pindah, daftarkan apartemen dengan nama saya sehingga tidak ada yang bisa datang. Saya meminta ini dari Kamu.

 K: Kamu mengundang orang ke mana pun karena rumah terdaftar dengan nama Kamu. Ubah nama saya.

 A: Bagaimana itu bisa terjadi? Saya mengundang [sutradara] karena saya ingin berbicara lebih banyak tentang drama saya besok.

 K: Ini jam 3 pagi.

 K: Seberapa banyak Anda mengabaikan saya untuk melakukan sesuatu seperti ini, kan? Kapan kita hidup bersama?

 K: Berpikirlah dalam sudut pandang saya sebelum mengirim SMS kepada saya.

 A: Kapan saya mengabaikanmu?

 K: Saya tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan, jadi jangan mengirim pesan teks lagi. Jangan merespons. Aku akan tidur.

 30 April 2019

Ahn Jae Hyun minum dengan anggota staf

K: Saya tidak bahagia. Kamu tidak menelepon sekali pun, dan sekarang jam 1 pagi, Kamu memberi tahu saya begitu mudah kalau Kamu sedang minum.

 K: Apakah saya orang yang mudah bagi Kamu? Jangan abaikan aku.

A: Maaf, sayang. Kita semua minum bersama sekarang. Maafkan saya.

A: Saya tidak banyak minum. Saya lebih seperti itu karena saya cukup sadar. Maafkan saya.

19 Mei 2019

A: Sayang.

K: Ya sayang.

K: Saya sedih dan kesepian.

A: Saya minta maaf.

K: Kenapa kamu minta maaf?

A: Banyak.

K: Kamu menyesal karena kamu tidak mencintaiku lagi.

K: Saya sangat bingung. Selamat tinggal. Saya harap Kamu bertemu dengan orang yang baik.

1 Juli 2019

Pesan-pesan berikut dipertukarkan pada tanggal 1 Juli, ulang tahun Ahn Jae Hyun, sekitar pukul 1 malam .:

A: Sup lobak benar-benar enak. Terima kasih. 

K: Terima kasih ~ Selamat ulang tahun. 

A: Terima kasih. Sangat bagus.

K: Ya. Saya akan membuatnya untuk Anda lebih sering ketika Anda selesai dengan diet Anda. 

A: Oke ~ 

Pada jam 2 siang, Ku Hye Sun mengirim pesan ke Ahn Jae Hyun setelah melihat video pesta ulang tahun kejutannya.

K: Jadi Kamu terlambat kemarin karena Kamu berada di tempat [stylist Anda] berjoget dengan gembira dan minum dengan orang-orang itu.

K: Lalu kamu sampai di rumah dan memohon cerai? Saya benar-benar kehilangan semua kasih sayang untuk Anda. Anda seharusnya tidak pulang. 

K: Saya merasa sedih untuk tangan saya karena membuat sup lobak untuk Anda di pagi hari.

K: Setelah Kamu mencubit put*ng saya sepanjang waktu, Kamu ingin menceraikan saya karena mereka tidak seksi? Jika Anda ingin dihormati, hormati istrimu terlebih dahulu.

A: [Video] mulai hari ini.

K: Anda membuat saya gila dengan permintaan perceraian Anda.

A: Saya cocok dan mereka memberi selamat kepada saya.

K: Kamu selalu begitu kasar denganku. Mengapa kamu pulang ke rumah? Anda bersenang-senang di sana.

A: [Hffft]

A: Saya minta maaf karena berbeda ketika saya di rumah dan ketika saya di luar.

A: Saya sedang membaca [skrip]. Mari kita bicara lagi nanti.

Ahn Jae Hyun kemudian menelepon Ku Hye Sun, tapi dia tidak mengangkatnya.

K: Bisakah kita mengirim pesan teks saja?

A: Saya tidak mau.

K: Kenapa? 

K: Kamu baru saja mengatakan Anda menyesal karena berbeda ketika Anda di rumah dan ketika Anda berada di luar. Lebih nyaman untuk berbicara di telepon sekarang.

K: Saya tidak nyaman berbicara di telepon.

A: Kami makan malam setelah pembacaan [naskah]. Kami sedang dalam perjalanan ke babak kedua sekarang. 

K: Saya menahannya meskipun saya akan meledak dengan amarah karena membuat sup di pagi hari untuk seseorang yang tidak akan berhenti berbicara tentang perceraian saat dia tiba di rumah kemarin. 

K: Lalu saya melihat video dan meledak. 

K: Kamu juga minum dengan mereka kemarin, bukan? 

A: Ya. Saya makan dengan staf. Saya bahkan tidak punya waktu untuk makan siang sambil bekerja. Kemudian saya makan malam. 

K: Jadi kamu pulang mabuk dan menyuruhku memotong semangka untukmu. 

K: Dan Anda mengabaikan saya ketika saya memotong pisau dan memohon cerai karena saya tidak seksi? 

A: Anda mengatakan segalanya untuk keuntungan Anda.

A: Untuk keuntungan saya? Saya mengatakan kebenaran apa adanya. Apa kesalahan yang telah aku perbuat? 

K: Apa yang saya lakukan salah? Saya ingin tahu. 

A: Saya memerintahkan Kamu untuk memotong semangka untuk saya? 

K: Ya. Kamu bilang, “Potong ini.”

A: Sayang. Jika Kamu tidak menyukaiku, katakan saja Kamu tidak menyukaiku. 

A: Apa yang Kamu maksud dengan “pesanan.” Kamu bahkan bukan orang yang mau mendengarkan jika saya memerintahkan Kamu untuk melakukan sesuatu. 

A: Kamu mengatakan semua yang Kamu inginkan dengan tersenyum. Kemudian Kamu memberi tahu saya bahwa saya telah memerintahkan Kamu. 

A: Itu semua tergantung pada bagaimana Kamu  mengatakan sesuatu. Saya tidak tahu harus berkata apa-apa. 

A: Sungguh menyedihkan bagi saya untuk mendengar hal-hal ini pada hari ulang tahun saya. 

A: Kamu bahkan tidak mengangkat telepon. Apa yang ingin Kamu dengar, dan apa yang Anda minta saya minta maaf?

K: Saya mendengar [dari Kamu] bahwa Kamu ingin bercerai pada hari ulang tahun [Kamu].

A: Saya mengatakan itu pada hari ulang tahun?

K: Tidak, milikmu.

19 Juli 2019

K: Sayang

A: Hmm?

K: Apa yang membuatmu berubah? Itu karena saya, bukan? Di mana suami saya yang penyayang dan imut?

A: Apakah Kamu minum?

K: Tidak. Saya baru saja di sini. Tapi kami bersenang-senang.

A: Saya pikir Kamu minum alkohol

K: Kamu pasti tidak bahagia. Apa yang terjadi pada si bodoh yang berhati ringan? Di mana bayi manisku? Di mana anak kecil yang memperlakukan saya dengan baik?

A: Saya pikir depresi saya ketika tinggal di Yongin adalah bagian besar darinya.

_________

K: Sayang. Kami dulu bahagia. Mungkin Kamu merasa tertekan karena hubungan Kamu dengan orang lain menjadi rumit.

 A: Saya sendiri tidak begitu tahu.

K: Bagi saya, saya benar-benar terluka. Hatiku. Saya pikir saya tidak akan bisa melupakannya.

A: Kamu juga terluka.

K: Saya banyak menangis sehingga rasanya seperti hati saya terkoyak. Apakah itu sebabnya Kamu berubah? 

A: Saya tidak dapat menemukan alasannya.

K: Kamu tumbuh begitu jauh [dari saya]. Orang yang mencintaiku, kamu, tidak ada lagi. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan.

K: Beri aku uang. Saya akan mandiri. Hiduplah dengan nyaman sendiri. 

A: Saya harus memberimu uang. Bagaimanapun juga, ini adalah impianmu [untuk hidup mandiri]. 

K: Setelah bangunan selesai dibangun, saya akan tinggal di Yangpyeong. Kamu dapat hidup bebas di apartemen, mengundang orang lain ke isi hatimu.

25 Juli 2019

K: Saya tidak ingin bercerai.

A: Saya ingin [bercerai].

K: Apakah hatimu tertuju padanya?

A: Ya.

K: Beri saya million 100 juta (sekitar Rp 1,2 Miliar).

A: Oke.

K: Sayang. Mengapa Kamu berubah? Mari kita berusaha.

A: Ini akan sulit bagi saya. Maafkan saya.

K: Saya tidak akan melakukannya. Maafkan saya. Anda tidak dapat [bercerai] sendiri. 

A: Tolong cerai saya.

K: Saya tidak bisa [bercerai], tidak saat ayah saya masih hidup. Maafkan saya. Mari kita hidup sebagai orang asing seperti ini.

K: Saya akan tinggal di apartemen sampai rumah selesai dibangun, jadi jaga [dirimu] di luar.

K: Ayah saya adalah yang paling berharga bagi saya. Bahkan lebih dari hidupku sendiri. Itu sebabnya saya tidak bisa bercerai.

K: Dan interiornya di sini. Bagian dalam rumah di Yongin. Pekerjaan rumah. Biaya pernikahan. Biaya donasi. Kembalikan semuanya.

A: Saya akan memberikan semuanya.

K: Terima kasih.

A: Segalanya …

_________

K: Lalu maukah Kamu memberi saya apartemen ini? Hasilkan uang dan beli yang baru.

A: Saya belum punya uang.

K: Tapi Kamu bisa mendapat penghasilan. Saya pikir Kamu  akan memberi saya segalanya? Bukankah Kamu mengatakan Anda akan memberi saya segalanya sebagai imbalan karena bercerai? 

A: Saya tidak punya uang. 

K: Beri aku semuanya. Ketika ayah saya meninggal, maka saya akan [setuju] untuk bercerai. 

K: Apakah Kamu pikir perceraian itu mudah? Kamu orang yang tidak dewasa.

K: Pernikahan bukan fantasi. Anda tidak bisa melakukan apa pun yang Anda ingin lakukan. Itu sebabnya saya bilang mari kita menikah dan tidak berkencan.

K: Ini tidak seperti kita bukan selebritas. Kendalikan dirimu. Kamu tidak bisa memutuskan saya seperti pacar. Karena saya tidak ingin bercerai.

K: Tidak ada yang bisa Kamu lakukan jika saya tetap tinggal di rumah ini. Jadi sadarlah.

K: Hidupmu. Dan hidup saya – jangan terburu-buru tentang hal itu. 

K: Dalam hal bahkan alasan perceraian Kamu adalah perubahan hati, akan lebih sulit untuk bercerai. Saya tidak akan melakukannya. Jangan lupakan itu. 

K: Lihatlah ke [menemukan] seorang pengacara. Mereka akan memberi tahu Kamu hal yang sama yang saya lakukan. Karena saya sudah memeriksanya. Kamu tidak perlu membalas teks saya dan tidak menelepon saya. Mari kita hidup seperti ini untuk waktu yang lama. Sampai jumpa ~

28 Juli 2019

K: Mari kita bicarakan perceraian. Telepon saya. Saya berubah pikiran. Pikiranku telah dibuat. Jadi, telepon aku.

A: Saya akan menelepon Kamu begitu saya pulang. Saya sedang di jalan. 

K: Oke. Semua kata yang saya katakan sebelumnya adalah karena marah atau karena saya mabuk, jadi jangan pedulikan [apa yang saya katakan]. Saya benar-benar berterima kasih dan menyesal, dan saya sangat mencintai Anda. Saya akan mencoba yang terbaik untuk keluar dari rumah. Terima kasih telah mengizinkan saya tinggal di sana.

A: Saya juga sangat mencintaimu. Jangan memaksakan diri dalam hal rumah.

K: Tidak, beri saya seminggu saja. Saya akan pergi dengan cepat. Dengan begitu hati saya akan tenang. Tinggal di sini membuat saya merasa seperti janda.

A: Lakukan sesukamu.

K: Oke. Saya akan melakukan apa yang Kamu katakan. Aku menghormati keputusanmu. Bagian sisanya adalah apa yang harus saya tangani. Saya hanya harus melakukannya dengan baik. Mari menjadi kuat.

A: Ayo kuat! Terima kasih.

7 Agustus 2019

K: Saya tidak akan bercerai.

A: Mengapa Kamu berubah pikiran? Saya tidak lagi ingin hidup dalam depresi. Saya akan bercerai.

K: Kamu awalnya tertekan. Itu bukan karena aku. Kehidupan yang Anda jalani telah menyedihkan. Saya bukan penyebab hal itu. 

K: Saya tidak ingin bercerai. Pergi dan hidup seperti itu selama sisa hidupmu. 

A: Saya orang yang depresi. Saya tidak ingin meminta Kamu untuk bertanggung jawab atas depresi saya.

K: Tapi sepertinya Kamu mengatakan ini salah saya. Atasi depresi Anda.

A: Tolong biarkan aku pergi. Saya ingin hidup sendiri.

K: Beri aku rumahnya. 

A: Tentu saja. Bagaimana saya bisa fokus di sana?

K: Bagaimana Kamu akan membayar untuk reputasi saya yang rusak? 

A: Reputasi yang rusak? Mengapa reputasi Kamu rusak?

K: Karena saya bercerai.

K: Apa yang Anda cerai lakukan dengan reputasi Kamu? 

K: Apakah kita bukan selebriti? Kami mencari nafkah dengan reputasi kami.

K: Kami mencari nafkah dengan nama kami saja. Kenapa kamu begitu tidak dewasa?

A: Apakah Kamu tidak ada lagi ketika Kamu bercerai? Saya juga bercerai, tetapi saya tidak berbicara tentang reputasi saya.

K: Kamu membuat pilihan. Saya adalah korban. Apa yang akan Kamu lakukan jika saya tidak bisa bekerja di masa depan? Kamu, yang memilih untuk bercerai, dapat hidup seperti yang Anda inginkan, dan karena saya adalah korban, beri saya rumah.

A: [Hfft]

K: Tidak ada yang salah dengan Kamu. Anggap itu sebagai tanggung jawab untuk berkeliling memberi tahu seluruh negara bahwa Kamu mencintaiku. Kamu telah mengungkapkan warna asli Anda, jadi itu benar-benar memalukan.

Menurut Dispatch, analisis forensik dari teks-teks Ahn Jae Hyun tidak menemukan teks yang mencurigakan bahwa ia selingkuh dengan wanita lain.