Gunung Merapi gugurkan lava
Gunung Merapi gugurkan lava

MINEWS, YOGYAKARTA – Kondisi Gunung Merapi kian berbahaya. Hari ini, Sabtu 1 Juni 2019, Merapi meluncurkan awan panas guguran ke arah hulu Kali Gendol dengan jarak luncur maksimum 1.200 meter.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida menyebut dari pengamatan CCTV awan panas guguran ke luar dari Gunung Merapi pada pukul 13:57 WIB selama 120 detik dengan amplitudo 65 mm.

Tak hanya awan panas, pada periode pengamatan mulai pukul 12:00 sampai 18:00 WIB, BPPTKG juga mencatat dua kali guguran lava pijar ke luar dari Gunung Merapi dengan jarak luncur 750 meter ke arah hulu Kali Gendol.

Selain itu, BPPTKG juga merekam satu kali gempa awan panas guguran dengan amplitudo 65 mm selama 121 detik, 4 kali gempa guguran dengan amplitudo 3-15 mm selama 18-75 detik, satu kali gempa fase banyak dengan amplitudo 60 mm selama 13 detik, satu kali gempa vulkanik dangkal dengan amplitudo 70 mm selama 19 detik, dan satu kali gempa tektonik lokal dengan amplitudo 31 mm selama 20 detik.

“Status aktivitas Merapi masih dalam tingkat waspada,” kata Hanik dalam keterangan tertulisnya.

Sementara ini tidak merekomendasikan kegiatan pendakian kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian yang berkaitan dengan mitigasi bencana. BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi.